Twitter mengambil tindakan terhadap komentar anti-gay menteri Turki

Februari 3, 2021 by Tidak ada Komentar


Meningkatnya homofobia di Turki oleh anggota pemerintah yang menyerang aktivis gay sebagai “menyimpang” telah mengakibatkan raksasa media sosial Twitter mengambil tindakan.

Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu mengecam “LGBT menyimpang” dalam tweet pada hari Senin dan Selasa. Twitter memberi peringatan pada tweetnya, mengatakan itu melanggar aturan melawan kebencian.

Partai AKP Ankara dan presidennya Recep Tayyip Erdogan menjadi semakin otoriter dalam beberapa tahun terakhir, menangkap jurnalis dan pembangkang dan memenjarakan orang-orang selama beberapa dekade karena tweet yang mengkritik pemerintah. Para pengunjuk rasa mahasiswa telah menjadi sasaran di negara di mana hampir semua protes terhadap kebijakan Ankara sekarang dianggap ilegal dan orang-orang sering dipenjara atas tuduhan “teror” hanya karena mengkritik partai yang berkuasa di Turki.

Erdogan telah menyatakan perang terhadap pemuda LGBT, mendorong retorika homofobik dan mengklaim bahwa masa depan Turki akan menjadi milik pemuda Partai AKP, bukan hak gay. Ini adalah perubahan bagi otoriter Turki, yang pernah mendukung demokrasi dan hak-hak gay, tetapi telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, diperkuat oleh dukungan dari bekas pemerintahan AS, NATO, dan beberapa negara UE.

Dalam beberapa pekan terakhir, mahasiswa di Istanbul telah memprotes kebijakan keras Ankara di universitas utama. Hal ini menyebabkan penangkapan siswa pada hari Senin dan tweet anti-gay.

Aykan Erdemir, mantan anggota parlemen Turki, dan direktur Program Foundation for Defense of Democracies Turki, men-tweet bahwa tweet anti-gay di Turki menggambarkan impunitas dan dapat “melanjutkan kejahatan rasial.” Dia mencatat bahwa meskipun tweet Soylu ditandai, menteri dalam negeri telah tweet pidato kebencian serupa 82 jam sebelumnya.

Langkah Twitter melawan Soylu adalah bagian dari kampanye yang lebih luas di mana raksasa media sosial itu berusaha untuk menindak ujaran kebencian. Itu juga telah menghapus ekstremis selama bertahun-tahun, termasuk ratusan ribu akun Twitter pro-ISIS, beberapa di antaranya di Turki.

Twitter juga menghapus jaringan akun terkait Partai AKP yang melecehkan para pembangkang pada Juni 2020. Turki memiliki sepasukan akun Twitter pro-Erdogan, banyak di antaranya palsu, yang menjebak jurnalis dan pembangkang.

Mereka juga menyerang Israel. Erdogan telah membandingkan Israel dengan Nazi Jerman, telah berusaha untuk mencegah hubungan Israel dengan UEA dan juga mengecam penandatanganan hubungan diplomatik baru dengan Kosovo baru-baru ini.

Turki adalah salah satu negara paling anti-Israel di dunia, setelah rezim Iran. Artikel antisemit di media pro-pemerintah adalah hal biasa, termasuk laporan terbaru di Yeni Safak yang mengklaim bahwa orang Yahudi menguasai Amerika dan tweet di Clash Report yang mengklaim bahwa orang Yahudi terlalu banyak diwakili dalam pemerintahan Biden. Bahkan Iran tidak memiliki artikel antisemit seperti itu – dan para pemimpin Iran lebih berhati-hati dengan komentar homofobik mereka.

Setelah Erdogan mulai menyerang para aktivis LGBT, para menterinya melanjutkan kampanye menentang hak-hak dan aktivis gay. Tindakan pengambilan Twitter dipuji oleh para pembangkang dan mereka yang kritis terhadap rezim Ankara. Menurut laporan, akses ke tweet kebencian Soylu dilarang di Prancis.

Turki bertaruh pada koneksi ke pemerintahan Trump untuk memungkinkan perilaku ekstremis yang semakin meningkat dari Ankara. Itu memiliki teman dalam pemerintahan Trump, termasuk penasihat keamanan nasional pertama dan anggota kunci departemen luar negeri yang berangkat pada 2020.

Ini mengecam Presiden AS Joe Biden selama kampanye dan juga menyerang Nancy Pelosi. Sekarang Ankara berharap untuk setidaknya satu panggilan telepon dengan pemerintahan baru karena mengeluh bahwa AS sekarang memandangnya sebagai “apa yang disebut” mitra dan telah mengecam perilaku Turki dalam pembicaraan dengan para pejabat Eropa.

Ankara telah tumbuh lebih dekat dengan Iran, Rusia dan China, baru-baru ini bertemu dengan Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif dan membagi bagian Suriah, Libya dan Kaukasus dengan Rusia. Turki membeli S-400 Rusia.

Erdogan kemungkinan besar akan melihat ke Teheran, Moskow, dan Beijing sebagai contoh bagaimana menindak protes. China telah menindak Hong Kong, Iran menewaskan lebih dari 1.000 pengunjuk rasa pada 2019 dan Rusia menindak protes baru-baru ini. Pandangan anti-gay juga umum di rezim otoriter yang dikagumi Turki, dari Rusia hingga Malaysia dan Pakistan.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini