Tiga tersangka teroris Yahudi mungkin dibebaskan pada hari Jumat

Februari 17, 2021 by Tidak ada Komentar


Pertempuran baru terjadi antara Shin Bet (Badan Keamanan Israel) dan kelompok bantuan hukum sayap kanan Honenu atas dugaan tindakan tiga warga Yahudi Tepi Barat.

Menurut pernyataan gabungan Shin Bet dan polisi, dua penangkapan terpisah terjadi pada hari Senin. Dalam satu kasus, seseorang diinterogasi oleh Shin Bet karena dia dicurigai melakukan teror terhadap orang Palestina dan menyerang pasukan keamanan Israel.

Dalam kasus lain, kedua orang tersebut sedang diinterogasi oleh polisi atas dugaan teror terhadap warga Palestina, tetapi tanpa tuduhan terkait yang berkaitan dengan pasukan keamanan Israel. Nama ketiga orang yang ditangkap itu masih dalam perintah bungkam.

Pada hari Selasa, Pengadilan Distrik Nazareth menekan Shin Bet dan polisi untuk memutuskan apa sebenarnya tuntutan terhadap ketiganya dengan memotong sisa penahanan pra-dakwaan. Awalnya, pengadilan yang lebih rendah telah memperpanjang penahanan mereka hingga setidaknya pertengahan minggu depan.

Sebaliknya, Hakim Arafat Taha memutuskan dalam kasasi bahwa penahanan hanya akan diperpanjang hingga Jumat ini.

Pengacara Honenu Adi Keidar, mewakili para tersangka, mengatakan, “pengadilan mengkritik pelaksanaan penuntutan dan program penyelidikan yang diproyeksikan di masa depan,” yang menyebabkan pemotongan penahanan selama lima hari.

Pengadilan menjadwalkan sidang pada hari Jumat yang akan memberi Shin Bet dan polisi kesempatan untuk membawa bukti baru untuk mencoba memperpanjang penahanan lebih lama atau mengajukan dakwaan. Namun, tidak ada tanda-tanda dari jaksa penuntut bahwa dakwaan akan segera terjadi.

Polisi belum menanggapi pertanyaan tentang keputusan pengadilan pada saat pers.

Kisah teror Yahudi terbaru yang diduga antara Shin Bet dan Honenu muncul dengan pihak-pihak yang sudah terlibat di beberapa bidang. Di satu sisi, Mohammad Maroh Kabaha dari Palestina didakwa pada 4 Februari atas pembunuhan Esther Horgen pada 20 Desember.

Kabaha mengatakan dia membalas dendam atas kematian seorang teman Palestina yang menjalani hukuman di penjara Israel dan jatuh sakit. Selain kematian Horgen, Shin Bet telah melaporkan berbagai insiden kekerasan yang sedang berlangsung di berbagai tingkat oleh warga Palestina terhadap orang-orang Yahudi yang tinggal di Tepi Barat selama setahun terakhir.

Menanggapi pembunuhan Horgen, Ahuviya Sandak dan sekelompok aktivis Yahudi lainnya diduga menyerang mobil Palestina dengan batu pada akhir Desember lalu. Ketika polisi Israel melakukan pengejaran dengan kecepatan tinggi setelah Sandak dan rekan-rekannya, Sandak terbunuh ketika mobil yang dia tumpangi terbalik.

Ada kontroversi yang sedang berlangsung antara polisi dan Honenu tentang apakah polisi harus dituduh menyebabkan kematian Sandak atau apakah mereka hanya mencoba untuk membawa para aktivis ke pengadilan atas tindakan pelemparan batu yang berbahaya pada orang-orang Palestina.

Sejak kematian Horgen dan Sandak, telah terjadi peningkatan ketegangan dan pertengkaran antara aktivis sayap kanan Yahudi dan Honenu di satu sisi dan Shin Bet serta polisi di sisi lain.

Warga Palestina juga menuduh penduduk Tepi Barat Yahudi meningkatkan kekerasan yang meluas terhadap mereka dengan Israel tidak cukup menuntut mereka yang bertanggung jawab. Penangkapan ketiganya tampaknya menanggapi kritik terbaru ini.

Namun, masih jauh dari jelas apakah dakwaan terorisme Yahudi yang sebenarnya akan muncul dari kasus ini atau dakwaan jenis “label harga” yang lebih ringan.

Pada Januari 2020, sekelompok empat aktivis Yahudi sayap kanan ditangkap dan diinterogasi oleh Shin Bet atas apa yang digambarkan sebagai teror Yahudi profil tinggi. Beberapa aktivis bahkan dilarang berbicara dengan pengacara untuk waktu yang lama, tindakan ekstrem yang hanya diperuntukkan bagi kasus teror profil tinggi. Namun, pada akhirnya semua yang keluar dari keterlibatan Shin Bet dan tindakan ekstrim adalah tiga dakwaan untuk dakwaan tipe label harga.

Pada 19 Januari 2020, salah satu aktivis sayap kanan, Dor Oved, didakwa karena upaya pemberian harga belaka. Oved, dari Mevaseret Zion, diduga datang ke Abu Gosh pada awal Januari 2020 untuk melakukan serangan terhadap properti Arab.

Ada tanda-tanda bahwa Oved bahkan mungkin memiliki niat kekerasan, karena dia membawa pisau tersembunyi dan bahan yang mudah terbakar, tetapi dakwaan terhadapnya di Pengadilan Magistrate Yerusalem hanya mengutipnya atas tuduhan yang berkaitan dengan perusakan properti, kepemilikan pisau ilegal dan menghalangi keadilan. . Tidak jelas mengapa dia tidak didakwa atas percobaan kejahatan dengan kekerasan.

Tuduhan obstruksi pengadilan terkait dengan upaya yang dia lakukan dengan sembunyi-sembunyi menjatuhkan pisau dari pakaiannya sebelum memasuki kantor polisi, meskipun polisi mengamankan pisau itu.

Dua surat dakwaan harga lainnya tidak diajukan sepenuhnya hingga 29 Desember 2020. Keduanya dituduh berdandan dengan masker wajah dan membawa peralatan untuk merobek roda dan merusak properti Arab. Namun, ketika keduanya (dan seorang individu ketiga yang tidak pernah ditangkap atau diidentifikasi) bertemu dengan pasukan keamanan Israel, rencana mereka berantakan dan mereka ditangkap saat mencoba melarikan diri.

Namun, tidak ada tuduhan teror atau kekerasan yang sebenarnya dalam kasus-kasus ini meskipun ada pengumuman awal dari Shin Bet.

Ada indikasi bahwa Shin Bet mungkin memiliki bukti tambahan tentang kekerasan oleh beberapa aktivis, tetapi bukti tersebut tidak akan diterima di pengadilan atau mungkin berisiko mengungkap sumber dan metode.

Dengan semua itu di latar belakang, tidak jelas apakah saga baru minggu ini akan menjadi kasus teror Yahudi lengkap seperti kasus terhadap Amiram Ben Uliel, terpidana atas pembunuhan pembakaran Duma 2015 atau kasus terhadap anak di bawah umur Yahudi karena pembunuhan. seorang wanita Palestina dengan batu pada tahun 2018.


Dipersembahkan Oleh : Pengeluaran HK