Tempat kelahiran Yesus menjadi tempat ziarah lebih awal dari perkiraan sebelumnya

Desember 24, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Setiap Natal, ribuan peziarah mengunjungi Gereja Kelahiran – diyakini di situs tempat kelahiran Yesus Kristus – di Betlehem. Sepanjang tahun, tempat lain di Israel yang terkait dengan peristiwa yang dijelaskan dalam Alkitab juga menarik peziarah Kristen dan wisatawan dari seluruh dunia. Tetapi kapan orang Kristen mulai bepergian kepada mereka karena alasan agama? Didorong oleh karyanya tentang Nazareth, Prof Ken Dark dari University of Reading di Inggris telah menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini. Studi Dark, yang pertama kali dipresentasikan sebagai “Kuliah Henry Myers” yang bergengsi dari Royal Anthropological Society di London, akan segera diterbitkan di Strata: Journal of Anglo-Israel Archaeological Society. Beberapa temuan utamanya dirangkum sebelumnya dalam sebuah artikel yang baru saja diterbitkan di blog, The Conversation. Menurut Injil, Dark berkata, Kristus mengajarkan bahwa tidak ada yang namanya “tempat suci”. Tetapi dia mencatat bahwa pada abad ketiga, orang-orang Kristen terkemuka seperti Alexander, kemudian menjadi uskup Yerusalem, dan sarjana terkenal Origen dari Alexandria, mencari tempat-tempat yang disebutkan dalam Alkitab. Bahkan pada pertengahan abad kedua, penulis Kristen Justin Martyr mengetahui tentang sebuah gua di Betlehem yang dikatakan sebagai lokasi Kelahiran. “Injil Yakobus – berasal dari abad kedua – juga menyebutkan sebuah gua Kelahiran di Betlehem, dan sementara Sumber-sumber ini dapat merujuk ke gua-gua yang berbeda – tidak satupun dari mereka yang harus di mana Yesus sebenarnya dilahirkan – mereka menunjukkan bahwa Betlehem memiliki setidaknya satu lokasi yang berhubungan dengan kelahiran Yesus dalam beberapa generasi Injil Yohanes, yang terbaru dari kanonik Injil, ”kata Dark. Sumber tertulis menunjukkan tempat suci Kristen lainnya pada tanggal yang sama, katanya. Misalnya, sebuah gua di Bukit Zaitun diberi makna Kristiani dalam Apokrifa Kisah Para Rasul Yohanes, yang kemungkinan ditulis pada akhir abad kedua. Di dalam Yerusalem sendiri, makam abad pertama yang kemudian dihormati sebagai tempat penguburan Kristus dan Kebangkitan (Makam Suci) mungkin telah diidentifikasi seperti itu pada abad kedua, katanya. Menurut sejarawan abad keempat Eusebius, kaisar Romawi Hadrian membangun sebuah kuil di atas makam Kristus yang bertentangan dengan asosiasi Kristennya. “Karena Hadrian juga membangun kuil di atas, atau di dekat, kuil Yahudi di Yerusalem dan kuil Samaria di Gunung Gerizim, ini mungkin lebih dari spekulasi Romawi akhir,” kata Dark. “Dan ada bukti arkeologi untuk sebuah bangunan Romawi yang monumental di situs Makam Suci lebih lambat dari makam abad pertama tetapi sebelum gereja ziarah abad keempat di sana. [the Church of the Holy Sepulchre]. ”Melihat arkeologi gereja ziarah abad keempat, Dark menyadari bahwa semua yang didedikasikan untuk peristiwa yang terkait dengan Yesus dalam Injil ditempatkan dalam referensi ke gua buatan – sengaja dipotong ke dalam batu daripada rongga alami – atau sebenarnya di dalam gua. Karena gua-gua itu harus lebih awal dari penggunaan situs mereka untuk gereja, menurutnya, mereka mungkin sudah dikaitkan dengan peristiwa-peristiwa itu sebelum gereja dibangun.

Ini termasuk sebuah gua di Gereja Kelahiran di Betlehem, tempat Yesus dilahirkan,; gereja abad keempat di Shepherds ‘Field (s), tepat di luar Betlehem, di mana para malaikat diyakini telah mengumumkan kelahiran Kristus; gereja “Eleona” (kebun zaitun) di Bukit Zaitun – kemudian dikaitkan dengan Kenaikan ketika Kristus kembali ke Surga; Getsemani, tempat Yesus dikhianati oleh Yudas; dan Tabgha di tepi Laut Galilea, diyakini sebagai tempat Yesus menyampaikan Khotbah di Bukit. Ada juga dua di Nazareth: satu terkait dengan Kabar Sukacita – pengumuman kepada Maria oleh malaikat – dan satu lagi dengan rumah masa kecil Yesus. Di Betlehem, katanya, Gereja Kelahiran awal abad keempat dirancang untuk menampilkan gua itu , dan altarnya terletak di dalam gua itu sendiri. “Atas dasar arkeologi saja, interpretasi terbaik dari tata letak ini, oleh karena itu, gereja dan altarnya diposisikan karena kepentingan religius yang sudah ada sebelumnya dari gua,” jelasnya. Penafsiran ini didukung oleh bukti tertulis. Dark berkata, “Eusebius menulis dalam bukunya Life of Constantine — sebuah biografi dari kaisar awal abad keempat yang menetapkan agama Kristen sebagai agama kekaisaran Romawi – bahwa tiga gereja kekaisaran yang besar dibangun di atas ‘gua’ yang terkait dengan peristiwa penting di Injil: Gereja Makam Suci; Gereja Kelahiran; dan “Eleona”. Meskipun salah satu “gua” Eusebius – yang di Gereja Makam Suci – sebenarnya adalah kuburan batu, hal ini konsisten dengan interpretasi bahwa orang Kristen telah menghubungkan tempat-tempat ini dengan peristiwa yang sama yang diperingati oleh gereja abad keempat mereka. ” Selain itu, dia mencatat, “Jika gua-gua menandai tempat diyakini bahwa peristiwa dalam Injil terjadi, lebih awal dari gereja-gereja abad keempat di situs yang sama, maka gua-gua itu adalah beberapa bangunan Kristen paling awal yang dikenal dalam arkeologi. Semuanya bisa saja dibangun hanya oleh beberapa orang. Variasi dalam ukuran dan rencana mereka menunjukkan bahwa mereka adalah produk dari inisiatif lokal yang terpisah. ”Ini mungkin memiliki implikasi lain untuk sejarah awal Kekristenan. Dark berkata, “Hanya memperingati peristiwa ini dengan gua buatan menunjukkan tempat-tempat ini dikunjungi oleh orang Kristen karena alasan agama sebelum gereja abad keempat mereka dibangun. Jika peristiwa-peristiwa yang diperingati sama dengan peristiwa-peristiwa yang terkait dengan gereja-gereja mereka kemudian, maka peristiwa-peristiwa itu dapat dipahami sebagai urutan naratif dari Kabar Sukacita hingga Kebangkitan, karena setiap gua (dan makam di Makam Suci) dikaitkan hanya dengan satu peristiwa yang dijelaskan dalam Injil. Jadi mungkin orang percaya melakukan perjalanan di antara mereka mengikuti urutan peristiwa itu – bentuk paling awal dari ziarah Kristen. ”Jika Dark benar, asal mula topografi dan ziarah Kristen lebih awal dari biasanya. “Ini menunjukkan bahwa para pembangun gereja kekaisaran abad keempat mewarisi – bukan menciptakan – serangkaian tempat dengan makna religius bagi orang Kristen yang telah muncul secara bertahap selama berabad-abad karena inisiatif lokal berskala kecil, dan mungkin berstatus rendah.”


Dipersembahkan Oleh : Togel Hongkong