Teks alkitabiah berusia 2.000 tahun ditemukan di Israel, pertama sejak Gulungan Laut Mati

Maret 16, 2021 by Tidak ada Komentar


Sebuah gulungan Alkitab berusia 2.000 tahun digali di gurun Yudea, Otoritas Barang Antik Israel mengumumkan hari Selasa. Penemuan terobosan ini menandai pertama kalinya artefak semacam itu ditemukan dalam beberapa dekade, sejak zaman Gulungan Laut Mati.

Hak atas foto Yaniv Berman, Israel Antiquities Authority

Fragmen tersebut ditemukan di sebuah gua di Gurun Yudea, sebagai hasil dari operasi selama beberapa tahun dengan tujuan mensurvei semua gua di area tersebut yang dilakukan oleh IAA bekerja sama dengan Staf Staf Departemen Arkeologi Departemen Arkeologi. Administrasi Sipil di Yudea dan Samaria, dan didanai oleh Kementerian Urusan dan Warisan Yerusalem.Penggalian gua dilakukan dalam kondisi sulit. Foto: Yoli Schwartz, Otoritas Barang Antik Israel

“Ini adalah hal-hal yang harus Anda lakukan: Bicaralah tentang kebenaran satu sama lain, berikan keadilan yang benar dan sempurna di pintu gerbang Anda. Dan jangan membuat kejahatan terhadap satu sama lain, dan jangan suka sumpah palsu, karena semua itu adalah hal-hal yang saya benci — demikianlah firman Tuhan, ”salah satu fragmen terbaca, menampilkan kutipan dari kitab Zecharia dalam alkitab.

Gulungan itu ditulis dalam bahasa Yunani, tetapi nama Tuhan muncul dalam bahasa paleo-Ibrani. Itu berisi bagian-bagian dari Nabi Kecil, termasuk Nahum.

“Tujuan dari inisiatif nasional ini adalah untuk menyelamatkan aset warisan langka dan penting ini dari cengkeraman para perampok,” kata direktur IAA Israel Hasson dalam siaran pers. “Fragmen gulungan yang baru ditemukan adalah panggilan untuk membangunkan negara. Sumber daya harus dialokasikan untuk penyelesaian operasi yang penting secara historis ini. Kami harus memastikan bahwa kami memulihkan semua data yang belum ditemukan di dalam gua, sebelum para perampok melakukannya. Beberapa hal di luar nilai. “

Gua, yang dikenal sebagai “Gua Horor” di Nahal Hever di suaka Gurun Yudea, berdiri sekitar 80 meter di bawah puncak tebing dan hanya dapat diakses dengan berpegangan pada tali.Rappelling ke Gua Horor. Foto: Eitan Klein, Otoritas Barang Antik IsraelRappelling ke Gua Horor. Foto: Eitan Klein, Otoritas Barang Antik Israel

Penemuan pertama jenis ini sejak Gulungan Laut Mati

“Ini jelas merupakan momen yang menarik, karena kami mempersembahkan dan mengungkapkan kepada publik sebuah bagian penting dan signifikan dalam sejarah dan budaya Tanah Israel,” Hananya Hizmi, Kepala Staf Departemen Arkeologi Administrasi Sipil di Yudea dan Samaria. “Pada awal 1940-an, kami menyadari peninggalan warisan budaya dari populasi kuno Tanah Israel dengan penemuan pertama Gulungan Laut Mati. Sekarang, dalam operasi nasional ini, yang melanjutkan pekerjaan proyek sebelumnya, penemuan dan bukti baru telah ditemukan dan digali yang menjelaskan lebih banyak tentang periode dan budaya yang berbeda di wilayah tersebut. Penemuan membuktikan gaya hidup yang kaya, beragam dan kompleks, serta kondisi iklim yang keras yang berlaku di wilayah ratusan dan ribuan tahun yang lalu. “

Kondisi kawasan tersebut tetap menantang hingga saat ini. Sekitar 80 kilometer gua telah disurvei dalam operasi tersebut, termasuk cekungan yang sangat terpencil dan tidak dapat diakses. Drone dan peralatan gunung digunakan. Sekitar setengah dari area tersebut masih harus dieksplorasi.Keranjang seperti yang ditemukan di Gua Muraba'at. (Yoli Schwartz, Otoritas Barang Antik Israel)Keranjang seperti yang ditemukan di Gua Muraba’at. (Yoli Schwartz, Otoritas Barang Antik Israel)
Selain manuskrip, gua itu menyimpan beberapa temuan unik lainnya, termasuk harta karun koin dari masa Pemberontakan Bar Kochba, kerangka seorang anak yang berusia sekitar 6.000 tahun, dan keranjang berusia 10.000 tahun yang diawetkan dengan sangat baik yang menurut para ahli. Mungkin benda paling awal dari jenis ini yang pernah ditemukan.Cache langka dari periode Bar Kokhba. Foto: Dafna Gazit, Otoritas Barang Antik IsraelCache langka dari periode Bar Kokhba. Foto: Dafna Gazit, Otoritas Barang Antik Israel

Kerangka tersebut, yang kemungkinan adalah milik seorang anak berusia 6-12 tahun, dibungkus dengan kain dan dijadikan mumi.

Kerangka anak perempuan atau laki-laki berusia 6.000 tahun yang dikubur terbungkus kain. (Emil Aladjem, Otoritas Barang Antik Israel)Kerangka anak perempuan atau laki-laki berusia 6.000 tahun yang dikubur terbungkus kain. (Emil Aladjem, Otoritas Barang Antik Israel)

“Saat memindahkan dua batu pipih, kami menemukan lubang dangkal yang sengaja digali di bawahnya, berisi kerangka anak yang ditempatkan dalam posisi janin,” prasejarah IAA Ronit Lupu menjelaskan. “Jelas bahwa siapa pun yang mengubur anak itu telah membungkusnya dan mendorong tepi kain di bawahnya, sama seperti orang tua menutupi anaknya dengan selimut. Sepotong kecil kain digenggam di tangan anak itu. Kerangka anak dan pembungkus kain sangat terjaga dengan baik dan karena kondisi iklim di gua, proses mumifikasi alami telah terjadi; kulit, tendon, dan bahkan rambut sebagian diawetkan, meskipun waktu berlalu. “


Dipersembahkan Oleh : Togel Hongkong