Startup Israel berupaya mengembangkan ayam yang tahan terhadap flu burung

Februari 12, 2021 by Tidak ada Komentar


Sebuah startup Israel sedang bekerja untuk mengembangkan ayam yang tahan terhadap flu burung menggunakan pengeditan gen yang tepat.

Perusahaan eggXyt menandatangani perjanjian lisensi untuk menggunakan teknologi GEiGS (Genome Editing induced Gene Silencing) dari Tropic Biosciences untuk mengembangkan unggas yang tahan flu. Teknologi tersebut didasarkan pada teknologi CRISPR yang meraih penghargaan Nobel tahun ini.

Wabah flu burung juga mempengaruhi kesehatan manusia dan membutuhkan pemusnahan jutaan ayam di seluruh dunia setiap tahun.

“Wabah flu burung adalah salah satu masalah tersulit dalam industri perunggasan, dengan kerusakan ekonomi dan lingkungan yang sangat besar,” kata Prof Daniel Offen, salah satu pendiri perusahaan. “Misalnya, dalam wabah di AS pada 2015, 50 juta burung seharga $ 3,2 miliar dimusnahkan. Saat ini banyak kandang ayam di Eropa yang terjangkit flu burung. Jika terjadi wabah, semua unggas dimusnahkan di semua kandang ayam dalam radius 2 km – baik ayam sakit maupun tidak. Ini karena ketakutan terus-menerus bahwa penyakit itu juga akan menginfeksi manusia. Seperti diketahui, virus corona juga sudah menular dari hewan ke manusia, sehingga risiko kesehatan masyarakat menjadi nyata. Terutama di saat epidemi global ini, tidak perlu terlalu banyak bicara tentang mencari solusi untuk masalah ini. “

Metode CRISPR, yang dikembangkan oleh Emmanuelle Charpentier dan Jennifer Doudna, menggunakan enzim yang disebut Cas9, yang memindai segmen DNA, menempel pada segmen yang diinginkan dengan cara yang sangat tepat dan memungkinkan pemotongan atau modifikasi DNA yang tepat.

Dr. Malkiel Cohen, direktur riset eggXYt, menjelaskan bahwa unggas yang kebal dikembangkan dengan mengedit fragmen DNA pada ayam untuk menyerang virus. Tantangannya adalah menemukan solusi yang akan memberikan ketahanan terhadap berbagai jenis virus, karena virus membentuk mutasi seperti influenza pada manusia. Bersama dengan Tropic Biosciences, eggXYt bekerja untuk memperkenalkan perubahan minimal pada DNA ayam untuk menargetkan segmen gen yang akan bekerja melawan virus tanpa merusak sel ayam.

EggXYt didirikan pada 2015 oleh Offen dan Yehuda Elram. Setahun kemudian, terpilih sebagai salah satu dari 100 perusahaan rintisan yang dapat mengubah dunia (Disruptive Innovations). Perusahaan menggunakan teknologi yang dikembangkan oleh Offen untuk mengidentifikasi jenis kelamin ayam di dalam telur segera setelah bertelur.

“Melalui teknologi terbaru, ide dan pengalaman orisinal yang telah kami kumpulkan, kami berharap dapat mengembangkan spesies yang tahan flu dan dengan demikian berkontribusi pada kesejahteraan hewan dan kesehatan kita semua,” kata Elram.

Teknologi tersebut menggunakan pengeditan genetik dengan varietas komersial telur ayam petelur yang mengandung embrio ayam jantan berpendar dalam cahaya fluorescent yang dapat diidentifikasi pada hari bertelur. Betina tetap dari genetika yang sama tanpa penanda. Ini menghilangkan kebutuhan akan inkubasi yang mahal, penyortiran, pemusnahan ayam hidup dan polusi udara. Ini akan mencegah pembunuhan yang tidak perlu dan memungkinkan empat miliar telur setahun yang tidak berkembang menjadi anak ayam untuk dijual ke berbagai industri.


Dipersembahkan Oleh : Togel Singapore Hari Ini