Siswa sekolah menengah Yeshiva memiliki masalah pesta minuman keras

Februari 24, 2021 by Tidak ada Komentar


Purim, yang dimulai pada Kamis malam, mungkin merupakan hari libur Yahudi paling bahagia tahun ini. Ini juga bisa membuat stres, karena orang dewasa dan orang muda menggunakan semangat meninggalkan relatif untuk menikmati pesta minuman keras dan perilaku tidak bertanggung jawab lainnya.

Jangan salah: Penggunaan zat dan pesta minuman keras merupakan perhatian besar administrator sekolah menengah yeshiva. Kami telah mengakui bahwa penggunaan zat ada di komunitas kami dan harus ditangani. Tetapi tanpa data yang solid, kami dibiarkan menebak-nebak tentang perilaku siswa kami dan tantangan yang mereka hadapi.

Beberapa dari data itu sekarang tersedia dan ada kabar baik – dan tidak ada kabar baik.

Mulai Februari 2019, kami menggunakan survei tepercaya, yang dikelola dan diproses oleh pihak ketiga, untuk mengukur perilaku 3.500 siswa kelas 10 dan 12. Siswa yang mewakili 19 sekolah menengah yeshiva di daerah tiga negara bagian New York mengikuti survei selama 40 menit. Satu tahun kemudian, pada 27 Februari 2020, kami mensurvei kelompok siswa kelas 10 dan 12 yang berbeda (termasuk siswa dari satu sekolah tambahan), dengan 2.800 siswa mengikuti survei. Sementara pandemi memperlambat kemampuan kami untuk mengumpulkan data, hasilnya sekarang sudah masuk, dan dua survei mengungkapkan data yang sangat mirip.

Pertama, kabar baik: 70% siswa kami menggambarkan pengalaman Yudaisme mereka sebagai “bermakna”. Antara 85% dan 90% siswa mengatakan bahwa mereka memelihara Shabbat sepanjang atau sebagian besar waktu. Dengan selisih yang sangat besar, mereka juga menilai sekolah mereka sebagai lembaga keagamaan paling signifikan dalam hidup mereka.

Di depan penggunaan zat, juga ada kabar baik. Dibandingkan dengan survei pemerintah federal terhadap populasi umum, siswa kami menggunakan lebih sedikit mariyuana dan lebih sedikit vape. Meskipun “kurang dari rata-rata nasional” mungkin bukan batasan yang tinggi untuk diperjuangkan, 22% siswa sekolah menengah atas yang disurvei secara nasional melaporkan menggunakan ganja dalam 30 hari terakhir, dibandingkan dengan 12% siswa sekolah menengah yeshiva.

Tapi inilah kabar buruknya: Para remaja di komunitas kami memiliki masalah pesta minuman keras.

Jumlahnya konsisten selama dua tahun, 20 sekolah, dan ribuan siswa. Data nasional menunjukkan bahwa 22% siswa telah “lebih dari sekadar mencicipi atau menyesap” dalam 30 hari terakhir, dibandingkan dengan 38% siswa di komunitas kami; 11% siswa secara nasional mengatakan mereka makan sebanyak-banyaknya (lima atau lebih minuman dalam sekali duduk), dibandingkan dengan 17% hingga 19% siswa di komunitas kami.

Itu sulit untuk didengar dan diproses. Bahkan, para ahli berulang kali menyampaikan bahwa meragukan keakuratan data merupakan reaksi yang lumrah. Tetapi jika kita akan mempercayai data ketika mereka memberi tahu kita bagaimana kinerja kita dengan baik, kita harus mempercayai mereka juga, ketika mereka menunjukkan di mana kita tidak.

Kami juga mempelajari temuan yang mengejutkan dan tidak mengejutkan: Remaja yang terpapar dengan orang dewasa yang telah menggunakan zat lebih cenderung menggunakan zat tersebut sendiri. Kita mungkin tidak menganggap anak Shabbat pagi hari atau Sabtu malam kita sebagai “menggunakan zat.” Itu hanyalah cara untuk bersantai dari tekanan kehidupan kita yang sibuk. Tetapi data memberi tahu kami bahwa penggunaan narkoba remaja berkorelasi dengan model yang mereka lihat dari orang dewasa di sekitar mereka.

Komunitas kita harus menghadapi tantangan ini. Upaya komunal yang berkelanjutan dapat menghasilkan perubahan. Model kesehatan masyarakat memungkinkan komunitas untuk belajar tentang diri mereka sendiri, memahami kekuatan dan kelemahan mereka melalui pengumpulan data, dan mengembangkan infrastruktur untuk perubahan di seluruh komunitas. Kami kemudian dapat menetapkan komitmen, praktik, dan intervensi yang ditargetkan bersama berdasarkan kebutuhan komunal. Pengumpulan data selanjutnya dapat mengukur apakah dan sejauh mana strategi tersebut telah efektif.

Organisasi komunitas telah melakukan pekerjaan yang menginspirasi untuk mengatasi penyalahgunaan zat di dunia Yahudi, tetapi kami belum menangani penggunaan zat yang diduga berkembang dalam budaya pesta dan kiddush – dalam budaya sosial umum – komunitas remaja kami. Kami juga tidak pernah memiliki data untuk memahami dimensinya. Sampai sekarang.

Selama tahun ajaran 2017-18, sekelompok kecil administrator sekolah menengah yeshiva bertemu untuk mengeksplorasi potensi intervensi terhadap penggunaan zat di komunitas kami. Kami menemukan intervensi kesehatan masyarakat yang luar biasa, Planet Youth, yang telah mencapai hasil yang sangat penting di Islandia selama 18 tahun terakhir, dan program serupa yang dikembangkan oleh Universitas Washington. Inisiatif kesehatan masyarakat ini kurang fokus pada hukuman atau program satu kali saja dan lebih pada menciptakan perubahan budaya yang berkelanjutan dan terfokus.

Model Islandia menunjukkan kepada kita bahwa tidak ada jalan pintas untuk melakukan perubahan komunal. Kita harus memainkan permainan panjang. Perubahan dimulai pada tahun ketiga hingga tahun kelima dan berakar pada tahun kelima hingga 10. Melalui pekerjaan ini, kita dapat menjadi komunitas yang lebih memahami dirinya sendiri, mengetahui keberhasilan dan tantangannya, serta memiliki infrastruktur untuk tumbuh. Meskipun penggunaan narkoba di kalangan remaja tidak akan pernah bisa diberantas, kita dapat bekerja sama untuk mengembangkan sikap yang lebih sehat dan lingkungan sosial yang lebih aman bagi anak-anak kita.

Tetapi pekerjaan ini bukan hanya tentang anak-anak, dan ini bukan hanya tentang sekolah. Ini bukan hanya tentang zat. Ini tentang kesejahteraan kolektif kita – pemuda dan orang dewasa, sekolah, sinagoga, dan rumah. Kami telah melakukan pekerjaan yang signifikan untuk mengidentifikasi masalahnya. Sekarang kita harus mengambil langkah kolektif untuk mengatasinya.

Survei tersebut dilakukan di bawah naungan Machon Siach di SAR High School, untuk menghormati memori Belda K. Lindenbaum. Pandangan dan opini yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan JTA atau perusahaan induknya, 70 Faces Media.


Dipersembahkan Oleh : http://54.248.59.145/