Senat Argentina memberikan suara untuk melegalkan aborsi

Desember 31, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Senat Argentina memberikan suara pada hari Rabu untuk melegalkan aborsi, yang pertama untuk negara besar di Amerika Latin dan kemenangan bagi aktivis hak-hak perempuan dicapai atas keberatan mendalam dari Gereja Katolik.

Aborsi sangat jarang terjadi di wilayah di mana Gereja telah memegang kendali budaya dan politik selama berabad-abad. Sebelumnya, itu diizinkan atas permintaan hanya di Kuba Komunis, Uruguay kecil, dan sebagian Meksiko.

Pemungutan suara yang sengit diadakan pada pukul 4:00 pagi setelah debat maraton yang berlangsung sepanjang malam. Dalam pemungutan suara 38-29 dengan satu abstain, Senat mendukung proposal pemerintah untuk mengizinkan pemutusan hubungan kerja melalui minggu ke-14 kehamilan. Majelis rendah telah menyetujuinya bulan ini.

Hasilnya dibacakan, kerumunan ribuan orang yang mendukung RUU itu meledak dengan sorak-sorai di luar gedung Senat di Buenos Aires, mengibarkan bendera hijau yang mewakili kampanye mereka. Asap hijau membubung dalam cahaya fajar di atas kerumunan.

“Ini telah menjadi perjuangan selama bertahun-tahun, banyak wanita meninggal. Tidak akan pernah lagi ada seorang wanita yang terbunuh dalam aborsi rahasia,” kata Vilma Ibarra, penulis hukum dan sekretaris hukum dan teknis kepresidenan, yang menangis saat dia berbicara dengan wartawan setelah hasilnya.

“Kami melakukannya saudara perempuan. Kami membuat sejarah. Kami melakukannya bersama. Tidak ada kata-kata untuk saat ini, itu melewati tubuh dan jiwa,” tweet Monica Macha, seorang anggota parlemen dari koalisi penguasa kiri-tengah Presiden Alberto Fernandez.

Fernandez sendiri bereaksi beberapa saat kemudian: “Aborsi yang aman, legal dan gratis adalah hukum. Saat ini kita adalah masyarakat yang lebih baik yang memperluas hak-hak perempuan dan menjamin kesehatan masyarakat.”

Namun Paus Francis – dirinya orang Argentina – mencerminkan oposisi Gereja dalam tweetnya sendiri yang dikirim pada hari Selasa sebelum debat Senat: “Anak Allah lahir dibuang untuk memberi tahu kami bahwa setiap orang yang dibuang adalah anak Allah.”

Setelah pemungutan suara, ribuan lawan RUU bubar, menghapus air mata saat seorang pembicara dari panggung darurat mengatakan kepada mereka: “Kami menyaksikan kekalahan hidup. Tapi keyakinan kami tidak berubah. Kami akan membuat diri kami didengar.”

Salah satunya, Sara de Avellaneda, mengatakan kepada surat kabar Clarin: “Saya datang karena saya harus berada di sini. Kami bukannya tidak terlihat. Tidak semuanya gelombang hijau. Undang-undang ini tidak konstitusional dan implementasinya tidak akan mudah.”

Keputusan tersebut dapat mengatur nada untuk perubahan yang lebih luas di Amerika Latin yang konservatif di mana ada seruan yang berkembang untuk hak reproduksi yang lebih besar bagi perempuan.

“Mengadopsi undang-undang yang melegalkan aborsi di negara Katolik sebesar Argentina akan mendorong perjuangan untuk memastikan hak-hak perempuan di Amerika Latin,” kata Juan Pappier, peneliti senior Amerika di Human Rights Watch.

“Meski pasti akan ada perlawanan, saya pikir itu adil untuk memprediksi bahwa, seperti yang terjadi ketika Argentina melegalkan pernikahan sesama jenis pada 2010, undang-undang baru ini dapat memiliki efek domino di wilayah tersebut.”

Hingga saat ini, hukum Argentina hanya mengizinkan aborsi jika ada risiko serius bagi kesehatan ibu atau dalam kasus pemerkosaan. Kelompok pro-pilihan berpendapat bahwa kriminalisasi aborsi merugikan perempuan dari kelompok yang paling rentan. Kementerian Kesehatan Argentina mengatakan lebih dari 3.000 wanita meninggal akibat aborsi ilegal dari tahun 1983-2018.

Gereja Katolik berpendapat bahwa aborsi melanggar hak untuk hidup.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini