‘Sad Christmas’ saat Bethlehem mengatasi COVID-19

Desember 25, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

BETHLEHEM – Pemandu wisata Louis Michel sedang duduk pada Kamis sore di pintu masuk toko suvenir dan kerajinan kayu zaitun keluarganya di dekat Manger Square melihat bisnis yang tutup di sekitarnya. Sebagian besar toko tempat toko Michel berlokasi di Jalan Milk Grotto, dekat Church of Nativity, ditutup pada malam Natal karena Bethlehem dan kota-kota Palestina lainnya menghadapi pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah Otoritas Palestina untuk membendung penyebaran COVID-19. Polisi PA mendirikan pos pemeriksaan di pintu masuk ke Manger Square, di mana hanya beberapa Umat ​​Kristen dan Muslim berfoto di depan pohon Natal yang tinggi Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, tempat parkir tersedia beberapa meter dari Gereja Kelahiran karena semua toko diharuskan tutup pada pukul 19.00 sesuai dengan COVID-19. pembatasan diumumkan oleh pemerintah PA. “Kami belum melihat turis di Bethlehem sejak wabah virus korona,” kata Michel yang berusia 60 tahun. “Situasi ekonomi sangat buruk. Pada malam Natal, kami memiliki puluhan ribu orang di Betlehem. Tahun ini, bagaimanapun, kami bahkan tidak memiliki orang Palestina yang datang ke Manger Square karena virus korona. ”Dengan pengecualian sejumlah polisi dan jurnalis PA, Manger Square hampir kosong, beberapa jam sebelum Misa Tengah Malam. Satu-satunya klien kopi tersebut dan gerobak jagung di Manger Square adalah polisi, jurnalis, dan supir taksi. Perayaan Natal telah dibatasi pada ritual keagamaan, dan tidak ada pejabat asing yang diundang ke Gereja Kelahiran sebagai bagian dari tindakan pencegahan untuk mengekang penyebaran virus.

“Bahkan selama Intifada Pertama dan Kedua, kami merayakan Natal dan bisnis tidak terlalu buruk,” keluh Michel. “Setidaknya wartawan dulu membeli hadiah. Namun tahun ini, kami bahkan tidak memiliki banyak jurnalis asing di Bethlehem. ”Menurut pejabat kesehatan setempat, saat ini terdapat 890 kasus virus corona di Betlehem dan kota serta desa sekitarnya. Setidaknya 91 pasien telah meninggal sejak wabah virus pada Maret lalu, kata pejabat itu. Rula Maayeh, Menteri Pariwisata dan Purbakala, mengatakan kepada wartawan bahwa sektor pariwisata telah mengalami kerusakan besar akibat COVID-19. Dia memperkirakan, hingga akhir tahun ini kerugian sektor pariwisata bisa mencapai lebih dari 1,5 miliar syikal. “Ratusan keluarga kehilangan penghasilan satu-satunya karena tidak adanya turis tahun ini,” kata George Ibrahim, 45, yang hingga Maret lalu bekerja sebagai manajer meja depan di sebuah hotel setempat. “Hampir semua hotel tutup dan ratusan pekerja cuti tidak dibayar. Ini adalah Natal yang sangat menyedihkan karena kami banyak keluarga bahkan tidak mampu membeli hadiah untuk anak-anak mereka atau pohon Natal, yang harganya lebih dari 500 syikal. ”Fransiskan Ibrahim Faltas kelahiran Mesir, Pembela Hak Asasi Tanah Suci, mengatakan, Natal tahun ini luar biasa dibayang-bayangi oleh suasana sedih karena pandemi virus corona. “Doa malam ini akan fokus pada berdoa kepada Tuhan untuk mengakhiri epidemi,” katanya. “Kami berharap tahun ini akan berakhir dengan kedamaian bagi semua orang. Kami berharap suasana kegembiraan dan perayaan akan kembali ke Manger Square tahun depan. ”Sebelumnya pada hari itu, Administrasi Sipil mengoordinasikan perjalanan Patriark Latin dari Biara Mar Elias – didampingi oleh pengawal keamanan dari Brigade Regional Etzion, The Polisi Distrik Yerusalem, dan Polisi Perbatasan – ke pintu masuk ke Betlehem. Terlepas dari tantangan yang dihadirkan oleh COVID-19, Administrasi Sipil dari Unit Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah (COGAT), telah bekerja hingga akhir-akhir ini. minggu – bersama dengan IDF, Polisi Israel, dan Polisi Perbatasan – untuk mengkoordinasikan acara liburan di Yerusalem dan Betlehem sesuai dengan pedoman dari Kementerian Kesehatan, untuk memastikan bahwa perayaan berlangsung sambil menjaga kesehatan dan keamanan yang setia dipelihara. “Semua upaya ini merupakan bagian dari upaya keseluruhan untuk menjaga kebebasan beribadah dan beragama untuk semua denominasi Kristen,” kata seorang pejabat COGAT. Letnan Kolonel Tali Aharon Kroitoro, kepala Koordinasi dan Penghubung Distrik Betlehem (DCL), memposting di Facebook a salam liburan untuk penduduk Betlehem. “Semoga tahun baru menjadi tahun yang baik, membawa kegembiraan, kedamaian, dan kemakmuran ke seluruh wilayah,” katanya. Wali Kota Bethlehem Anton Salman mengatakan bahwa meskipun COVID-19, “Bethlehem mengirimkan pesan perdamaian ke dunia.” Tahun ini, tambahnya, “kita merayakan Natal sesuai pedoman kesehatan dan kegiatannya dibatasi hanya untuk sejumlah kecil ulama.”


Dipersembahkan Oleh : Result HK