Reruntuhan Maya di Belize menawarkan intip ketidaksetaraan kekayaan kuno

Maret 28, 2021 by Tidak ada Komentar


Pemeriksaan terhadap banyak rumah yang digali di dua situs di Belize selatan memberikan wawasan tentang kesenjangan kekayaan yang menganga di kota-kota Maya kuno – perbedaan yang menurut para peneliti terkait erat dengan kepemimpinan yang lalim.

Para arkeolog pada hari Rabu mengatakan mereka mempelajari sisa-sisa 180 rumah di kota berukuran sedang Uxbenká dan 93 rumah di kota terdekat yang lebih kecil, Ix Kuku’il, yang keduanya berkembang selama apa yang disebut periode Maya Klasik dari sekitar 250 hingga 900 Masehi.

Selama masa ini, Maya menghasilkan piramida yang menjulang tinggi dan karya seni pahat dan lukisan yang menakjubkan, menggunakan tulisan hieroglif dan ahli dalam pembuatan kalender dan matematika.

Para peneliti mengukur ketidaksetaraan kekayaan berdasarkan campuran rumah besar dan kecil, bersama dengan ukuran dan sifat strukturnya.

“Ketimpangan kekayaan tersebar di seluruh lanskap, dengan rumah-rumah yang lebih besar dikelilingi oleh rumah-rumah kecil di lingkungan yang jauh dari inti monumental kota,” kata arkeolog Amy Thompson, seorang rekan postdoctoral di Field Museum di Chicago dan penulis utama studi yang diterbitkan di jurnal PLOS ONE.

Temuan tersebut, kata para peneliti, membantu menjelaskan fenomena ketidaksetaraan kekayaan dalam masyarakat manusia dari zaman kuno hingga saat ini, dengan Maya kuno tidak memegang monopoli atas perbedaan tersebut.

Para peneliti mencoba memahami bagaimana ketidaksetaraan terbentuk, memanifestasikan dirinya di kota-kota kuno dan dilestarikan, kata profesor antropologi Universitas New Mexico dan rekan penulis studi Keith Prufer, direktur Proyek Arkeologi Uxbenká.

“Ketimpangan kekayaan adalah ciri khas semua peradaban kuno, dan berawal dari perkembangan produksi pangan – surplus pertanian – yang memungkinkan individu tertentu untuk mengontrol bagian sumber daya yang tidak proporsional dan memaksa, melalui persuasi atau paksaan, orang lain untuk menyediakan tenaga kerja dan barang. untuk meningkatkan ketimpangan kekayaan, “kata Prufer.

Secara umum, semakin lalim sistemnya, semakin banyak ketidaksetaraan kekayaan, tambah Prufer.

“Dengan pemerintahan yang lalim, para pelaku tidak bergantung pada penduduk lokalnya untuk mendapatkan dukungan. Oleh karena itu, perhatian terhadap kesejahteraan orang-orang tersebut atau efisiensi produksi mereka berkurang,” kata rekan penulis studi Gary Feinman, Field Museum’s. Kurator antropologi MacArthur.

Para peneliti membandingkan temuan mereka dengan studi lain tentang rumah di kota-kota kuno kontemporer di Mesoamerika, sebuah wilayah dari Meksiko tengah hingga Amerika Tengah.

Lokal Maya klasik, yang dikenal dengan kepemimpinan otokratis yang didominasi oleh raja-raja yang kuat, tampaknya memiliki ketimpangan kekayaan yang lebih besar daripada kelompok budaya dan bahasa Mesoamerika lainnya. Misalnya, di Lembah Oaxaca Meksiko, di mana terdapat bentuk-bentuk pemerintahan yang lebih kolektif, ada sedikit perbedaan dalam rumah tangga.

“Bahkan kota Mesoamerika periode Klasik terbesar, Teotihuacan di Meksiko tengah, memiliki derajat ketidaksetaraan yang lebih rendah seperti yang diukur oleh ruang domestik dibandingkan dengan situs Maya Klasik,” kata Feinman.

Populasi Uxbenká adalah 3.000 hingga 5.000 orang sedangkan Ix Kuku’il sekitar 1.800, lebih kecil dari kota Maya terbesar seperti Tikal di Guatemala dengan puluhan ribu orang. Populasi Teotihuacan mungkin mencapai 200.000 orang.

Uxbenká dan Ix Kuku’il, sekitar 25 mil (40 km) dari pantai Karibia, memiliki arsitektur monumental termasuk kuil yang tingginya sekitar 30 kaki (10 meter).

Rumah-rumah itu dulunya memiliki bangunan atas kayu yang mudah rusak, sekarang hilang seiring waktu, di atas fondasi batu, tanah, dan plester. Fondasi rumah-rumah kecil sering kali berukuran kira-kira 13 kali 20 kaki (4 kali 6 meter) dan yang besar mencapai kira-kira 40 kali 66 kaki (12 kali 20 meter).

Yang lebih besar memiliki arsitektur yang lebih rumit dan barang impor dan mewah termasuk batu giok, kerang laut, perhiasan pribadi, dan kaca vulkanik yang disebut obsidian, yang digunakan untuk pisau dan keperluan lainnya.

Masyarakat Maya klasik menampilkan kelompok sosial termasuk pemimpin kerajaan, bangsawan, pedagang, pengrajin dan pengrajin, serta sejumlah besar petani dan buruh.

“Kami berasumsi bahwa spektrum penuh kelompok sosial hadir di Uxbenká dan Ix Kuku’il dan memiliki bukti adanya keluarga kerajaan dan bangsawan yang tinggal di rumah yang lebih besar di pusat distrik, serta petani yang tinggal di rumah yang lebih kecil,” kata Thompson.


Dipersembahkan Oleh : Togel Hongkong