Polisi Austria mengajukan tuntutan vs. pelajar Yahudi atas protes anti-BDS

Maret 22, 2021 by Tidak ada Komentar


Uni Mahasiswa Yahudi Austria pada hari Sabtu mengecam polisi Wina karena tindakan keras terhadap 15 mahasiswa Yahudi yang memprotes sebuah organisasi yang mendukung boikot Israel.

Sementara kementerian dalam negeri federal Austria dan komunitas Yahudi Austria mengeluarkan “peringatan untuk sinagog karena ekstremis sayap kanan berbaris, 15 mahasiswa Yahudi dikelilingi oleh 100 petugas polisi dan pengaduan pidana diajukan karena mereka berdemonstrasi menentang organisasi antisemitic BDS,” tweeted Persatuan Mahasiswa Yahudi Austria.

Departemen Kepolisian Wina menanggapi di Twitter bahwa “Upaya telah dilakukan untuk mengganggu rapat umum yang terdaftar dengan benar. Akibatnya, peserta diberhentikan, seperti yang terlihat pada gambar, dan orang yang bertanggung jawab atas pelanggaran kewajiban untuk memberitahu dan mengabaikan kawasan lindung didakwa. ”

The Jerusalem Post mengirim pertanyaan pers ke Departemen Kepolisian Wina pada hari Senin.

Polisi Wina telah menghadapi kritik selama bertahun-tahun karena menargetkan aktivis pro-Israel.

Pada 2019, Pos melaporkan bahwa polisi di Wina mendenda empat siswa € 150 karena mengibarkan bendera Israel pada protes terhadap pendukung kampanye Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) yang menargetkan negara Yahudi.

Seorang juru bicara organisasi yang memantau antisemitisme (Informations- und Beobachtingsstelle antisemitismus), yang berada di protes, mengkonfirmasi ke Pos pada saat itu, seorang pengawas polisi mengatakan kepada para mahasiswa bahwa bendera Israel adalah “provokasi” dan memberikan denda € 150 kepada para aktivis.

“Sekali lagi ada demonstrasi di Austria di mana slogan antisemit seperti ‘pembunuh anak Israel’ hadir, kata juru bicara kelompok pemantau yang memerangi antisemitisme.”

Juru bicara tersebut menambahkan: “Sayangnya ini bukan yang pertama dan mungkin bukan insiden terakhir semacam ini,” mencatat “bahwa seorang pembicara mengenakan syal PFLP pada rapat umum sebagai solidaritas dengan organisasi yang diklasifikasikan oleh UE, antara lain, sebagai organisasi teroris yang anggotanya melakukan beberapa serangan teroris terhadap orang Yahudi. “

Parlemen Austria mengeluarkan resolusi anti-BDS pada tahun 2020, yang menyatakan gerakan BDS sebagai antisemit.

Pada tahun 2018, Pos melaporkan bahwa polisi Wina mengajukan tuntutan pidana terhadap tiga aktivis pro-Israel karena mengibarkan bendera Israel sebagai protes terhadap slogan antisemit pada demonstrasi menentang Yerusalem yang telah diakui oleh AS sebagai ibu kota negara Yahudi.

Polisi meminta denda € 100 atau dua hari penjara bagi para aktivis, yang menunjukkan dukungan untuk Israel pada rapat umum anti-Israel 8 Desember di dekat Kedutaan Besar AS di ibu kota Austria.

Pemberitahuan kriminal menyatakan bahwa para aktivis “menunjukkan bendera Israel pada rapat umum dengan cara dan cara yang sangat provokatif yang terlihat oleh peserta rapat umum dan dengan demikian menghasilkan pelanggaran dan provokasi yang cukup besar di antara para pengunjuk rasa Palestina.”


Dipersembahkan Oleh : Togel Singapore