Petinggi militer AS mengutuk kekerasan yang dilakukan pasukan keamanan Myanmar

Maret 28, 2021 by Tidak ada Komentar


Perwira tinggi militer dari Amerika Serikat dan hampir selusin rekannya akan mengutuk pada hari Sabtu penggunaan kekuatan mematikan oleh pasukan keamanan Myanmar dan mengatakan militer negara itu telah kehilangan kredibilitas dengan rakyatnya.

Pernyataan bersama, yang diperoleh Reuters menjelang rilis yang direncanakan akhir pekan ini, adalah deklarasi langka oleh komandan militer paling senior dari negara-negara di seluruh dunia, termasuk di Asia dan Eropa.

Itu terjadi setelah laporan berita dan saksi mata mengatakan pasukan keamanan Myanmar menewaskan 114 orang pada hari Sabtu, termasuk beberapa anak, pada Hari Angkatan Bersenjata – hari paling berdarah dari penumpasan terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi sejak kudeta militer bulan lalu.

“Sebagai Kepala Pertahanan, kami mengutuk penggunaan kekuatan mematikan terhadap orang-orang tak bersenjata oleh Angkatan Bersenjata Myanmar dan dinas keamanan terkait,” baca draf pernyataan itu.

Itu ditandatangani oleh 12 kepala pertahanan dari Australia, Kanada, Denmark, Jerman, Yunani, Italia, Jepang, Belanda, Selandia Baru, Korea Selatan, Inggris dan Amerika Serikat.

Para diplomat dari negara-negara ini telah mengutuk pertumpahan darah oleh militer Myanmar, membuat pernyataan itu sebagian besar bersifat simbolis. Militer Myanmar sejauh ini mengabaikan kritik atas tindakan kerasnya terhadap perbedaan pendapat.

Sementara draf pernyataan tidak secara eksplisit mengutuk kudeta 1 Februari, yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi, dikatakan bahwa militer profesional harus mengikuti standar internasional untuk berperilaku “dan bertanggung jawab untuk melindungi – bukan merugikan – orang-orang yang dilayaninya. “

Dikatakan militer negara itu harus “menghentikan kekerasan dan bekerja untuk memulihkan rasa hormat dan kredibilitas dengan rakyat Myanmar yang telah hilang melalui tindakannya.”

Militer Myanmar mengatakan mereka mengambil alih kekuasaan karena pemilihan November yang dimenangkan oleh partai Suu Kyi adalah penipuan, sebuah pernyataan yang dibantah oleh komisi pemilihan negara itu. Suu Kyi tetap ditahan di lokasi yang dirahasiakan dan banyak tokoh lain di partai Liga Nasional untuk Demokrasi miliknya juga ditahan.

Kematian pada hari Sabtu, Hari Angkatan Bersenjata tahunan Myanmar, yang memperingati dimulainya perlawanan terhadap pendudukan Jepang pada tahun 1945, akan membuat jumlah warga sipil yang dilaporkan tewas sejak kudeta menjadi lebih dari 440.

Sanksi baru AS dan Eropa minggu ini meningkatkan tekanan eksternal pada junta. Tetapi para jenderal Myanmar telah menikmati beberapa dukungan dari Rusia dan China, keduanya adalah anggota Dewan Keamanan PBB yang memiliki hak veto yang dapat memblokir potensi tindakan PBB.

Wakil menteri pertahanan Rusia Alexander Fomin menghadiri parade di ibu kota Myanmar, Naypyitaw, Sabtu, setelah bertemu dengan para pemimpin senior junta sehari sebelumnya.

Para diplomat mengatakan delapan negara – Rusia, China, India, Pakistan, Bangladesh, Vietnam, Laos dan Thailand – mengirim perwakilan ke parade Hari Angkatan Bersenjata, tetapi Rusia adalah satu-satunya yang mengirim seorang menteri.


Dipersembahkan Oleh : Togel HKG