Penguncian virus korona ketiga yang merugikan Israel NIS 3 miliar per minggu

Desember 25, 2020 by Tidak ada Komentar


Penguncian virus korona ketiga Israel akan merugikan negara NIS tiga miliar setiap minggu, menurut Kepala Ekonom Kementerian Keuangan Shira Greenberg, media Israel melaporkan, sementara Bank of Israel memperkirakan NIS 2,5 miliar per minggu.

Perkiraan Bank of Israel tidak mempertimbangkan biaya yang disebabkan oleh bisnis yang bangkrut dan pengangguran yang terus berlanjut.

Industri ritel diperkirakan kehilangan NIS 1,4 miliar per minggu, sedangkan industri pariwisata dan rekreasi diperkirakan kehilangan sekitar NIS 500 juta per minggu, menurut perkiraan ekonom.

“Menurut divisi riset, pada Oktober, lockdown kedua menyebabkan aktivitas 12% lebih rendah dari biasanya. Estimasi kerugian output untuk setiap minggu di mana aktivitas 12% lebih rendah dari biasanya sekitar NIS 3,2 miliar per minggu,” kata Bank. dari Israel ke Globes.

Sebagai perbandingan, aktivitas turun 22% pada lockdown pertama, dengan perkiraan kerugian NIS 5,9 miliar per minggu. Lockdown akan dimulai pada hari Minggu jam 5 sore. dan dua minggu terakhir, dengan opsi untuk diperpanjang selama dua minggu lagi jika jumlah kasus harian baru masih di atas 1.000. Bisnis ritel, hiburan, dan rekreasi akan ditutup, kecuali untuk pengiriman. Bisnis yang tidak menerima publik akan dapat beroperasi pada 50%.

Penguncian akan mengakibatkan perkiraan kerugian pendapatan harian rata-rata sekitar NIS 500 juta, dengan perkiraan kerugian sekitar dua minggu mencapai sekitar NIS 5-6 miliar, menurut Divisi Ekonomi dan Pajak Federasi Kamar Dagang Israel. , Globes melaporkan.

“Keputusan untuk menutup adalah keputusan yang tidak menguntungkan yang berasal dari pemikiran kabinet virus korona yang salah,” kata Uriel Lynn, presiden Federasi Kamar Dagang Israel, kepada Globes. “Kabinet virus korona harus kembali dan berpikir tentang mengubah persepsi pekerjaan dan mengubah nilai – bukan penguncian yang menyeluruh sekali lagi, tetapi dua minggu kerja yang benar sebagaimana mestinya.”

“Kita harus fokus pada bagaimana membuka dan bukan apa yang harus ditutup – secara tegas menyerang tempat-tempat yang menghasilkan virus korona, lebih fokus pada pemotongan rantai infeksi dan merancang pola perilaku yang memungkinkan kita untuk kembali ke kehidupan normal,” tambah Lynn. “Penutupan ketiga, apakah sebagian atau seluruhnya, berarti hukuman mati bagi puluhan ribu bisnis di Israel.”

Serikat pekerja lepas dan Federasi Kamar Dagang Israel mengatakan kepada Ynet bahwa perkiraan kepala ekonom itu tidak realistis dan kerusakan sebenarnya akan “jauh lebih besar”.

Pusat Makro untuk Ekonomi Politik menemukan bahwa penguncian ketiga diperkirakan akan merugikan ekonomi NIS 26,8 miliar jika berlangsung selama dua hingga tiga minggu, menurut Ynet.

Dr. Roby Nathanson, CEO dari pusat tersebut, mengatakan kepada Ynet bahwa bahkan setelah penguncian, kerusakan terus berlanjut karena jalan keluar dari penguncian terjadi secara bertahap, sehingga kerugian langsung kemungkinan besar akan mencapai sekitar NIS 16,2 miliar sementara kerugian selama keluar dari penguncian kemungkinan akan mencapai NIS 10,6 miliar.

Sementara itu, Asosiasi Produsen memperkirakan bahwa lockdown akan menelan biaya NIS 7,7 miliar per minggu, menurut Ynet, kerugiannya mencapai sekitar NIS 30 miliar dalam sebulan.

“Kami perlu meluncurkan operasi ‘memberikan bahu’ kepada bisnis yang bangkrut karena niat pemerintah untuk memberlakukan lockdown ketiga pada perdagangan,” kata Roi Cohen, presiden LAHAV, Kamar Organisasi dan Bisnis Independen Israel, menurut Ynet. “Seluruh industri masih tutup, toko-toko pinggir jalan baru saja kembali bekerja dan belum menerima kompensasi atas stok yang mereka tinggalkan dari penutupan sebelumnya, untuk sewa dan pinjaman mereka, tetapi ini tidak menarik bagi pembuat keputusan mana pun. “


Dipersembahkan Oleh : HK Pools