Pengadilan memberikan status orang tua non-warga negara LGBTQ + dalam keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Januari 8, 2021 by Tidak ada Komentar


Seorang wanita yang menunggu status penduduk tetap di Israel diberikan perintah pengadilan oleh Pengadilan Distrik Tel Aviv untuk putrinya nonbiologis yang lahir oleh istrinya, setelah pengadilan pada hari Senin memutuskan untuk menolak banding yang diajukan oleh negara terhadap keputusan untuk mengabulkan parenting order.

Wanita yang diberikan perintah, disebut M. dalam keputusan pengadilan, menikah secara hukum adat dengan ibu kandung anak, disebut K., tetapi merupakan warga negara Jerman yang saat ini berada di Israel untuk sementara. visa menunggu untuk menerima status penduduk tetap. Ibu kandung dan anak keduanya adalah warga negara Israel.

“Sebagai pasangan yang berbagi kehidupan, kami bermaksud untuk memiliki anak bersama. Dengan ini kami menyatakan bahwa kami bermaksud untuk membesarkan anak-anak kami bersama dan melayani mereka sebagai dua ibu untuk semua maksud dan tujuan, tidak relevan dengan pertanyaan tentang adanya hubungan biologis antara salah satu dari anak-anak dan salah satu dari kami, “kata kedua ibu itu dalam pernyataan pernikahan hukum adat mereka pada tahun 2013, sesuai dengan keputusan yang dikeluarkan oleh pengadilan. “Dengan ini kami menyatakan bahwa kami telah sepakat di antara kami sendiri bahwa setelah lahir oleh salah satu dari kami, kami akan bekerja sama untuk pengakuan resmi lembaga-lembaga Negara Israel dan dalam pengasuhan bersama kami.”

Keduanya juga menandatangani perjanjian parenting yang menyatakan bahwa mereka akan berbagi tugas membesarkan anak dan akan bekerja untuk memastikan bahwa mereka berdua akan diakui sebagai orang tua dari anak-anak tersebut.

Putri mereka dikandung melalui penggunaan donor sperma dari bank sperma di California dan lahir pada tahun 2018. Belakangan tahun itu, para ibu mengajukan permintaan untuk perintah pengasuhan yudisial melalui pengadilan, dengan alasan bahwa mereka berdua bertindak sebagai orang tua untuk anak dan menerima perintah itu diperlukan untuk kebaikan anak. Sementara pasangan heteroseksual biasanya dapat secara otomatis dikenali sebagai orang tua, pasangan sesama jenis harus mengajukan permohonan pengasuhan orangtua melalui pengadilan atau mengajukan permohonan untuk mengadopsi anak pasangan mereka secara berurutan untuk diakui sebagai orang tua dari anak non-biologis yang lahir dari pasangannya. Menjadi orang tua secara umum untuk pasangan sesama jenis adalah topik kontroversial di Israel, dengan topik adopsi gay dan ibu pengganti menyebabkan kerusuhan politik dan protes beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

Negara menentang permintaan tersebut, menekankan bahwa karena M. hanya berada di Israel dengan visa sementara yang terus diperpanjang dan bahwa setiap keputusan tentang perintah orang tua harus menunggu sampai status tempat tinggalnya ditetapkan, karena dia masih dapat diperintahkan untuk meninggalkan negara dan ini dapat berdampak negatif pada anak yang bersangkutan.

Negara juga berpendapat bahwa keputusan semacam itu dapat berdampak pada masalah-masalah yang berkaitan dengan memasuki negara Israel, karena orang dapat mencoba masuk ke Israel dan menetapkan status tempat tinggal permanen melalui perintah parenting yudisial.

Pengadilan menolak posisi negara dan mengeluarkan perintah orang tua yang berlaku sejak tanggal kelahiran anak, tetapi negara mengajukan banding atas keputusan tersebut. Keputusan pengadilan menekankan bahwa “kepentingan terbaik yang tegas bagi anak adalah bahwa M. diberi perintah pengasuhan terkait dengan dirinya. Tidak pantas jika pernyataan M. sebagai ibu ditunda selama bertahun-tahun, sampai statusnya di Israel menetap secara permanen. Situasi seperti itu ‘tidak mencerminkan kenyataan dan dengan demikian menyesatkan anak.’ “

“Merupakan hak anak di bawah umur untuk mengetahui siapa orang tuanya dan ketika dia tumbuh dengan dua wanita yang dia anggap sebagai ibunya dan dalam praktiknya mereka melayani dalam peran ini, demi keuntungan anak tersebut dicatat … dan negara akan mengakui hubungan faktual dan emosional aktual antara anak tersebut dan kedua pemohon, “tambah pengadilan.

Pengadilan menekankan bahwa jika M. tidak menerima izin tinggal dan dipaksa untuk meninggalkan negara, maka akan sulit bagi anak apakah perintah pengasuhan dikeluarkan atau tidak, menambahkan bahwa hal yang sama terjadi ketika kedua orang tua kandung. orang tua dari anak tersebut.

Klaim negara bahwa perintah pengasuhan dapat digunakan untuk mendapatkan status penduduk permanen di Israel juga ditolak di pengadilan, yang menekankan bahwa dalam kasus-kasus di mana negara percaya bahwa aplikasi residensi dengan itikad buruk, mereka dapat meminta pengadilan untuk memeriksa situasinya. . Selain itu, perintah parenting yudisial tidak mewajibkan negara untuk mengeluarkan izin tinggal permanen, jika ada alasan kuat untuk tidak mengeluarkannya.

“Negara suka menerapkan kondisi dan aturan sweeping kepada orang-orang LGBTQ + yang tidak lain adalah ekspresi kecurigaan dan prasangka terhadap anggota masyarakat,” kata pengacara yang mewakili orang tua, Daniela Yaakobi, menyebut klaim yang dibuat oleh negara. dalam bandingnya terhadap perintah parenting yang dikeluarkan oleh pengadilan “sangat keterlaluan”.

Yaakobi menyambut baik keputusan tersebut pada hari Senin, menyebutnya sebagai “preseden-setting” dan menekankan bahwa sampai keputusan minggu ini, pengadilan secara umum menghindari campur tangan dengan posisi negara bagian yang menolak perintah orang tua untuk LGBTQ + penduduk tidak tetap.

“Kami menyambut baik keputusan pengadilan untuk tidak menempatkan M. dalam situasi ‘ibu dengan syarat’, dan memilih ‘kebaikan anak’ yang sebenarnya,” kata Agudah – Asosiasi LGBTQ + Kesetaraan di Israel dalam menanggapi keputusan tersebut. di Facebook. Pengadilan memberikan perintah pengasuhan kepada M. berdasarkan fakta bahwa kedua pasangan tersebut adalah sosok orang tua yang mengasuh anak perempuannya dengan pengabdian penuh secara setara, dan untuk memperkuat komitmen keduanya untuk membesarkan seorang anak perempuan, meskipun M. masih dalam proses mengatur status penduduk permanen di Israel, yang bisa memakan waktu beberapa tahun. “

“Sangat disayangkan bahwa alih-alih mempromosikan undang-undang yang akan mengakhiri diskriminasi sistemik terhadap orang-orang LGBTQ +, negara sekali lagi mencoba untuk ‘menempatkan tongkat di roda’ orang tua LGBTQ +, pada masalah di mana pengasuhan pasangan heteroseksual tidak mempertanyakan, “tambah Agudah.


Dipersembahkan Oleh : Data HK