Pelecehan verbal, tidak ada persediaan: Perjuangan pandemi pekerja sosial

Maret 19, 2021 by Tidak ada Komentar


Sekitar 84% pekerja sosial Israel melaporkan menjadi sasaran pelecehan verbal, 58% kekerasan fisik, dan 29% pelecehan seksual, sebuah studi baru, yang diterbitkan pada hari Selasa, menemukan.

“Jika negara dan pemerintah tidak bangun dan memperhatikan kebutuhan para pekerja sosial, pandemi sosial ini akan meledak di wajah kita,” kata Inbal Hermoni, presiden Persatuan Pekerja Sosial Israel.

Angka-angka tinggi ini serupa dengan statistik pekerja sosial di Iran, demikian temuan studi yang dilakukan oleh Ben-Gurion University of the Negev (BGU) dan UC Berkeley.

Studi ini dilakukan untuk lebih memahami apakah kebutuhan – masyarakat dan karyawan – terpenuhi di bidang pekerjaan sosial.

Hanya sekitar 42% pekerja sosial melaporkan merasa siap dan cukup memenuhi syarat untuk memberikan layanan yang layak kepada klien, sementara sekitar 50% mengatakan sebagian besar pekerjaan mereka adalah “memadamkan api”.

Kondisi fisik di tempat kerja tidak membuat kenyataan ini menjadi lebih mudah, dengan 54% melaporkan lingkungan kerja di bawah standar.

Contoh nyata adalah kurangnya kebutuhan dasar, seperti sabun dan kertas toilet.

Kembali pada bulan Juli, lebih dari 1.000 pekerja sosial melakukan pemogokan selama lebih dari seminggu, memprotes gaji mereka yang rendah, dan kurangnya perhatian yang layak dan perlu selama puncak pandemi.

Pandemi virus korona, dan kesulitan keuangannya, telah melanda setiap sektor, tidak terkecuali bidang pekerjaan sosial.

Sekitar 46% pekerja sosial melaporkan mengalami pemotongan anggaran dalam program kesejahteraan sosial, sementara 36% melaporkan total penutupan dan penghentian proyek.

Sekitar 35% melaporkan mengharapkan status pekerjaan mereka memburuk, meskipun kampanye vaksinasi Israel sebagian besar berhasil dan sebagian muncul kembali dari penguncian dan pemulihan ke kehidupan normal.


Dipersembahkan Oleh : Hongkong Prize