Pejabat UEA mengatakan AS di kursi pengemudi untuk kesepakatan Iran yang lebih kuat

April 15, 2021 by Tidak ada Komentar


Perunding Presiden Joe Biden harus menggunakan pengaruh yang diperoleh terhadap Iran oleh pemerintahan AS sebelumnya untuk mencapai kesepakatan nuklir yang lebih baik dengan Teheran dalam pembicaraan di Wina, kata duta besar Uni Emirat Arab untuk Washington.

UEA dan Arab Saudi telah mendukung keputusan mantan Presiden Donald Trump pada 2018 untuk keluar dari perjanjian 2015 antara Iran dan kekuatan dunia dan menerapkan kembali sanksi keras terhadap musuh mereka.

“Kamu [US] pada dasarnya berada di kursi pengemudi untuk mencapai titik di mana kita dapat mengatasi apa yang saya yakini sebagai kekurangan di JCPOA, “kata utusan Yousef Al Otaiba dalam diskusi virtual dengan Lembaga Hoover Universitas Stanford pada hari Rabu, menggunakan akronim untuk kesepakatan tersebut.

Dia mencantumkan kekurangan sebagai durasi kesepakatan, bahwa itu tidak membahas program rudal Iran dan dukungan untuk proksi regional dan masih memungkinkan pengayaan uranium.

“Mengapa mereka mendapatkan pengayaan yang pada akhirnya dapat mengarahkan mereka ke program militerisasi, sedangkan mitra dan sekutu Anda … melakukan program nuklir tanpa pengayaan, tanpa pemrosesan ulang?” dia berkata.

UEA telah meluncurkan pembangkit listrik tenaga nuklir dan Arab Saudi juga memiliki rencana untuk reaktor tenaga nuklir komersial.

Beberapa anggota parlemen AS ingin Amerika Serikat bersikeras bahwa Riyadh menyetujui apa yang disebut standar emas yang membatasi pengayaan dan pemrosesan ulang, jalur potensial untuk membuat bahan fisil untuk senjata nuklir. Amerika Serikat mencapai kesepakatan seperti itu dengan UEA pada tahun 2009.

“Katakanlah Anda kembali ke JCPOA, apa yang mencegah negara mana pun di masa depan di kawasan yang datang ke AS dan berkata ‘Saya ingin kesepakatan yang sama dengan yang didapat Iran?’,” Kata Otaiba.

“Diutamakan itu penting. Ada pengaruh hari ini yang tidak Anda miliki pada 2015, kawasan ini terlihat berbeda, dinamikanya berbeda,” katanya, menyebutkan kesepakatan yang ditengahi AS tahun lalu yang membuat UEA dan Bahrain menormalisasi hubungan dengan Israel.

Arab Saudi juga telah menyerukan kesepakatan dengan parameter yang lebih kuat dan durasi yang lebih lama, dan seorang pejabat Saudi mengatakan kepada Reuters bahwa setiap kebangkitan kesepakatan harus menjadi titik awal untuk pembicaraan yang diperluas yang mencakup negara-negara Teluk.

Dewan Kerjasama Teluk yang berbasis di Riyadh mengatakan pihaknya menekankan perlunya keterlibatan Teluk dalam negosiasi yang sedang berlangsung dalam surat yang dikirim ke kekuatan global pada hari Rabu, media pemerintah melaporkan.


Dipersembahkan Oleh : Totobet SGP