Otoritas Palestina menekan para pembangkang Fatah menjelang pemilihan

Februari 15, 2021 by Tidak ada Komentar


Pasukan keamanan Otoritas Palestina menangkap lima pria bersenjata Fatah di kamp pengungsi Balata, dekat Nablus, pada hari Senin.

Bentrokan bersenjata antara petugas keamanan PA dan beberapa pria bersenjata meletus selama serangan fajar, kata penduduk kamp. Itu adalah salah satu operasi keamanan terbesar yang dilakukan oleh pasukan keamanan PA dalam beberapa tahun terakhir.
Insiden itu merupakan tanda lain dari meningkatnya ketegangan di Fatah menjelang pemilihan umum Palestina.

Para pemimpin Fatah khawatir bahwa beberapa anggota fraksi berencana untuk maju sebagai calon independen dalam pemilihan parlemen, yang dijadwalkan pada 22 Mei. Mereka yakin langkah seperti itu akan berdampak negatif pada peluang Fatah untuk memenangkan suara.

Kamp pengungsi Balata telah lama menjadi benteng bagi beberapa kelompok bersenjata Fatah yang tidak setuju, termasuk apa yang disebut sayap bersenjata dari faksi tersebut, Brigade Syuhada al-Aqsa.

Sebagian besar kelompok menentang kepemimpinan saat ini di Fatah dan PA.

Selama beberapa tahun terakhir, pendukung operasi Fatah yang digulingkan Mohammad Dahlan, archrival dari Presiden PA Mahmoud Abbas, juga muncul di Balata dan kamp-kamp pengungsi lainnya di Tepi Barat.

Hatem Abu Rizek, seorang aktivis senior Fatah dari Balata yang dikenal karena afiliasinya dengan Dahlan, tewas pada bulan Oktober saat bentrok dengan petugas keamanan PA. Dia tewas ketika granat tangan yang dia bawa secara tidak sengaja meledak, kata PA.

Kelima pria bersenjata yang ditangkap pada Senin itu dicari oleh pasukan keamanan PA karena peran mereka dalam berbagai kegiatan kriminal, kata seorang pejabat keamanan Palestina.

“Mereka bertanggung jawab atas anarki dan pelanggaran hukum di kamp dan Nablus,” kata pejabat itu.

Salah satu pria bersenjata terluka selama baku tembak.

Jumat lalu, pasukan keamanan PA baku tembak dengan orang-orang bersenjata di Balata selama tindakan keras keamanan lainnya untuk menangkap buronan. Dua warga Balata, Sami al-Janazreh dan Ahmed al-Titi, ditangkap selama operasi tersebut.

Bentrokan bersenjata serupa telah sering terjadi selama beberapa tahun terakhir antara pasukan keamanan PA dan orang-orang bersenjata di kamp tersebut.

Operasi keamanan hari Senin adalah “tindakan aneh dan menakutkan yang tidak memperhitungkan kondisi sulit yang diderita kamp,” kata Jamal Tirawi, seorang pembangkang senior Fatah dari Balata.

Apa yang terjadi di Balata adalah bagian dari “kebijakan sistematis untuk menghilangkan kamp pengungsi Palestina di Tepi Barat,” katanya kepada kantor berita Palestina Khabar.

Tirawi menuduh pasukan keamanan PA mengintimidasi orang tua dan anak-anak selama penggerebekan.

“Siapa pun yang menolak kebijakan ini menjadi sasaran layanan keamanan,” katanya. “Menurut pendapat saya, apa yang terjadi bertentangan dengan norma politik, keamanan, dan hukum yang paling sederhana.”

Tirawi dan aktivis Fatah lainnya di Balata mengatakan mereka tidak senang dengan hasil pemilihan pemimpin Fatah baru-baru ini di daerah Nablus. Para pemimpin Fatah yang berpengaruh dan pasukan keamanan PA ikut campur dalam proses pemilihan untuk memastikan keberhasilan kandidat favorit mereka dengan mengorbankan kader Fatah dari Balata, kata mereka.


Dipersembahkan Oleh : SGP Prize