Orang Suriah mengatakan AS menggunakan rudal ‘ninja’ rahasia lagi di Idlib

Desember 31, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Sebuah rudal “ninja” AS digunakan terhadap sebuah truk di Salqin, Suriah, kata penduduk setempat pada hari Selasa. Ini adalah rudal R9X yang merupakan rudal Hellfire yang dimodifikasi yang dapat diluncurkan dari drone bersenjata AS, seperti Reaper. AS telah menggunakannya sekitar setengah lusin kali di Suriah utara terhadap individu yang terkait dengan al-Qaeda atau ekstremis. Rudal tersebut, karena memiliki pedang yang menyembul sebagai pengganti hulu ledak, mengukir target saat terjadi benturan, meninggalkan kekacauan berdarah tetapi tidak melukai orang lain di dekatnya. Salqin adalah sebuah kota di perbukitan dekat perbatasan Turki, sekitar belasan kilometer dari kota perbatasan Reyhanli di Turki. Ini adalah area di mana pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi juga beroperasi sebelum serangan AS pada Oktober 2019. Faktanya, Barisha, tempat Baghdadi terbunuh, berjarak sekitar 30 kilometer berkendara dari Salqin. Pengemudi yang baik dapat melakukan perjalanan ini dalam 45 menit di jalan yang berkelok-kelok. Daerah tersebut telah dijalankan oleh ekstremis selama sebagian besar Perang Saudara Suriah dan Turki sekarang menempati banyak daerah di sekitar sana. Turki juga secara ilegal menduduki Afrin di Suriah utara, daerah yang secara etnis dibersihkan dari Kurdi dan mengirim ekstremis Suriah yang direkrutnya untuk dikendalikan. Ini sekarang menjadi tempat tidur kelompok ekstremis yang memiliki asal-usul atau kadang-kadang terkait dengan al-Qaeda. Kelompok-kelompok ini beroperasi secara terbuka di bawah perlindungan Turki. Turki adalah anggota NATO tetapi banyak anggota ISIS telah menemukan perlindungan di Turki atau transit melalui Turki ke beberapa bagian Suriah. Turki juga menampung teroris Hamas. AS menggunakan rudal “ninja” di bagian Suriah ini untuk menghindari kerusakan tambahan dan bukti bahwa AS bahkan beroperasi di sana. Namun demikian, drone AS telah terlihat di video, dan sudah menjadi rahasia umum bahwa ekstremis di sini termasuk dalam daftar buronan di AS. Warga Suriah di daerah itu dilaporkan mengatakan tidak ada yang tewas dalam serangan baru-baru ini. Ini akan menunjukkan kegagalan intelijen AS atau kampanye kebohongan yang disengaja dari penduduk setempat untuk menyembunyikan apa yang sebenarnya terjadi. Gambar biasa mengerikan dari sisa-sisa orang yang terkena bom pedang terbang belum ditampilkan. Para ahli yang mengikuti penggunaan senjata “ninja” menunjukkan kemiripan dengan insiden 3 Desember dan 14 September, menurut akun Within Syria online.

Kami melaporkan penggunaan senjata ini pada bulan Juni dan Juli tahun ini. Tampaknya rudal gagal menemukan targetnya dengan benar. Tidak jelas siapa targetnya.


Dipersembahkan Oleh : SGP Prize