Media Palestina: Trump adalah tiruan dari Hitler, Balfour dan Mussolini

Januari 4, 2021 by Tidak ada Komentar


Presiden AS Donald Trump adalah klon genetik gabungan dari Adolf Hitler, Benito Mussolini, dan Lord Balfour, memimpin “geng mafia” dari “Rumah Hitam”, Al-Hayat Al-Jadida penulis Muwaffaq Matar menginformasikan pembacanya dalam artikel terbaru, Palestina Media Watch (PMW) melaporkan pada hari Senin. Menulis untuk surat kabar harian Otoritas Palestina, Matar, yang merupakan anggota dari partai yang berkuasa di PA, Fatah, mengecam pemimpin AS itu atas keputusannya pada Desember untuk mengampuni empat pegawai keamanan Blackwater yang menewaskan 14 warga Irak, termasuk dua anak, pada 2007 dan melukai 20 warga sipil. . Perusahaan keamanan sejak itu mengubah namanya menjadi Academi. Matar mengklaim keputusan itu dimotivasi oleh Trump yang memiliki campuran “rasisme dan mentalitas kolonialis berdarah, yang diwujudkan di dalam entitas manusia yang diklon dari gen Hitler, Mussolini, dan [former British Foreign Secretary Arthur] Balfour! ” Keempat pria tersebut, Nicholas Slatten, Paul Slough, Evan Liberty dan Dustin Heard, mengklaim bahwa mereka mengira mereka sedang diserang. Insiden itu terjadi di Nisour Square di Baghdad ketika orang-orang itu mengawal konvoi kedutaan AS. Ketika seorang pengemudi gagal untuk berhenti, orang-orang itu mengira konvoi itu sedang diserang dan mulai menembak. FBI menemukan 14 dari pria yang terbunuh itu ditembak tanpa alasan Waktu New York dilaporkan. Slatten dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 2015, pria lainnya dijatuhi hukuman 30 tahun penjara. Sebuah pernyataan resmi Gedung Putih menunjuk pada semua pria yang menjadi veteran Angkatan Darat AS yang melayani negara mereka sebagai salah satu alasan pengampunan. Peristiwa tersebut menyebabkan Blackwater kehilangan lisensi sementara untuk beroperasi di Irak. Politisi Irak Dr. Khalid Al Yaqoobi mengatakan warga Irak biasa tidak lagi tertarik dengan perselingkuhan, karena masalah besar yang mereka hadapi dalam kehidupan sehari-hari. Matar berpendapat bahwa, di bawah Trump, sebuah “geng mafia” telah menguasai Gedung Putih dan, dari sana, mencoba untuk “menguasai dunia.”
Trump, yang pada Januari tahun lalu merilis “Peace to Prosperity”, sebuah rencana perdamaian yang dimaksudkan untuk menawarkan jalan baru menuju perdamaian antara Palestina dan Israel, dibandingkan dengan Hitler oleh Presiden PA Mahmoud Abbas, kata PMW. Pemimpin Palestina itu menolak untuk bekerja dengan Gedung Putih ketika Trump masih menjabat, mengutip pengakuan Amerika pada Desember 2017 atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel sebagai alasannya. Tidak ada satu pun pejabat Palestina yang hadir ketika Trump mengumumkan rencana perdamaiannya.

Penulis Deklarasi Balfour 1917, negarawan Inggris itu dipuji di Israel karena mengamankan kepentingan positif Kerajaan Inggris dalam komunitas pra-negara Yahudi. Ini juga mengapa dia difitnah oleh banyak orang Palestina, yang berpendapat Inggris tidak punya hak untuk menyerahkan tanah yang, secara moral, bukan milik mereka.


Dipersembahkan Oleh : Hongkong Prize