Mahkamah Agung AS membatalkan banding terakhir Trump

Maret 8, 2021 by Tidak ada Komentar


Mahkamah Agung AS pada hari Senin membuang tiga kasus terakhir yang dibawa ke hakim oleh mantan Presiden Donald Trump yang menantang kekalahannya dalam pemilihan, mengakhiri usahanya yang sia-sia di pengadilan untuk memegang kekuasaan.

Pengadilan tanpa komentar menolak banding Trump yang menantang ribuan surat suara yang tidak hadir yang diajukan di Wisconsin, medan pertempuran pemilihan yang kalah dari pebisnis Republik yang berubah menjadi politisi dari Demokrat Joe Biden dengan lebih dari 20.000 suara. Biden menjadi presiden pada 20 Januari.

Itu adalah yang terakhir dari tiga petisi yang diajukan di Mahkamah Agung menjelang akhir masa kepresidenan Trump yang ditolak oleh para hakim. Pengadilan pada 22 Februari menolak dua banding Trump lainnya – tantangan Wisconsin kedua dan satu terkait dengan pemungutan suara di Pennsylvania, negara bagian penting lainnya yang dikalahkan Trump. Pengadilan yang lebih rendah sebelumnya telah memutuskan melawan Trump dalam tiga kasus tersebut.

Sudah jelas bahwa pengadilan tinggi, yang mencakup tiga hakim yang ditunjuk oleh Trump, tidak berniat untuk campur tangan dalam kasus-kasus tersebut dan lainnya yang diajukan oleh sekutunya karena tidak bertindak di hadapan Kongres pada 6 Januari yang menyatakan kemenangan Biden. Sertifikasi formal itu terputus ketika massa pro-Trump menyerbu Capitol AS.

Dalam kasus Wisconsin, Trump menggugat dua hari setelah negara bagian itu mengesahkan hasil pemilihannya. Dia menantang beberapa kebijakan pemilihan Wisconsin termasuk yang mengizinkan penggunaan kotak drop untuk surat suara yang tidak hadir selama pandemi COVID-19. Baik hakim federal maupun Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-7 yang berbasis di Chicago menolak klaim tersebut, mencatat sebagian bahwa Trump telah menunggu terlalu lama untuk menuntut.

Pengadilan di seluruh negeri menolak kasus yang dibawa oleh Trump dan sekutunya, terkadang dengan istilah yang penuh warna. Seorang hakim menyatakannya seperti ini pada bulan November dalam menolak tantangan Trump di Pennsylvania: “Klaim ini, seperti Monster Frankenstein, telah digabungkan secara sembarangan.”

Trump telah membuat – dan terus membuat – klaim palsu bahwa pemilihan presiden 3 November dicuri darinya melalui kecurangan dan penyimpangan suara yang meluas. Partai Republik sekarang memanfaatkan tuduhan tidak berdasar yang sama dalam upaya untuk memberlakukan pembatasan suara baru di banyak negara bagian.

Mahkamah Agung pada hari Senin juga menolak kasus terkait pemilihan lain yang diajukan oleh sekutu Trump, Lin Wood, yang telah meminta hakim untuk memblokir pemilihan putaran kedua Senat 5 Januari di Georgia. Pengadilan tidak pernah bertindak atas permintaan tersebut dan Demokrat memenangkan kedua pemilihan, memberi mereka kendali sempit atas Senat.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran HK