Lebih dari 90 pengunjuk rasa tewas di Myanmar pada ‘hari malu bagi angkatan bersenjata’

Maret 27, 2021 by Tidak ada Komentar


Juga pada hari Jumat, jet tempur tentara melepaskan tembakan ke desa etnis Karen, menurut laporan dari kelompok bersenjata.

Tindakan keras yang mematikan terjadi pada Hari Angkatan Bersenjata. Jenderal Senior Min Aung Hlaing, pemimpin junta, mengatakan selama parade di ibu kota Naypyitaw untuk menandai acara tersebut bahwa militer akan melindungi rakyat dan memperjuangkan demokrasi.

Televisi pemerintah mengatakan pada hari Jumat bahwa pengunjuk rasa berisiko ditembak “di kepala dan punggung.” Meskipun demikian, para demonstran yang menentang kudeta 1 Februari muncul di jalan-jalan Yangon, Mandalay, dan kota-kota lain.

Seorang anak laki-laki yang dilaporkan media lokal berusia lima tahun termasuk di antara sedikitnya 29 orang yang tewas di Mandalay. Sedikitnya 24 orang tewas di Yangon, kata Myanmar Now.

“Hari ini adalah hari yang memalukan bagi angkatan bersenjata,” kata Dr. Sasa, juru bicara CRPH, kelompok anti-junta yang dibentuk oleh anggota parlemen yang digulingkan, kepada sebuah forum online.

Sementara itu, salah satu dari dua lusin kelompok etnis bersenjata Myanmar, Serikat Nasional Karen, mengatakan telah menyerbu sebuah pos militer dekat perbatasan Thailand, menewaskan 10 orang – termasuk seorang letnan kolonel – dan kehilangan salah satu pejuangnya sendiri.

Seorang juru bicara militer tidak menanggapi panggilan untuk mengomentari pembunuhan oleh pasukan keamanan atau serangan pemberontak di posnya.

“Mereka membunuh kami seperti burung atau ayam, bahkan di rumah kami,” kata Thu Ya Zaw di pusat kota Myingyan, di mana sedikitnya dua pengunjuk rasa tewas. “Kami akan terus memprotes … Kami harus berjuang sampai junta jatuh.”

Kematian pada hari Sabtu akan membuat jumlah warga sipil yang dilaporkan tewas sejak kudeta menjadi lebih dari 400 orang.

“Hari angkatan bersenjata Myanmar ke-76 ini akan tetap terukir sebagai hari teror dan aib,” kata delegasi Uni Eropa untuk Myanmar. “Pembunuhan warga sipil yang tidak bersenjata, termasuk anak-anak, adalah tindakan yang tidak bisa dipertahankan.”

Laporan berita mengatakan ada kematian di wilayah Sagaing tengah, Lashio di timur, di wilayah Bago, dekat Yangon, dan di tempat lain. Seorang bayi berusia satu tahun dipukul matanya dengan peluru karet.

Di Naypyitaw, Min Aung Hlaing menegaskan kembali janji untuk mengadakan pemilihan, tanpa memberikan kerangka waktu apa pun.

“Tentara berupaya untuk bergandengan tangan dengan seluruh bangsa untuk menjaga demokrasi,” katanya dalam siaran langsung di televisi pemerintah. “Tindakan kekerasan yang mempengaruhi stabilitas dan keamanan untuk membuat tuntutan tidak pantas.”

Militer mengatakan pihaknya mengambil alih kekuasaan karena pemilihan November yang dimenangkan oleh partai Aung San Suu Kyi adalah penipuan, sebuah pernyataan yang dibantah oleh komisi pemilihan negara itu.

Suu Kyi, pemimpin terpilih dan politikus sipil paling populer di negara itu, tetap ditahan di lokasi yang dirahasiakan. Banyak tokoh lain di partainya juga ditahan.

RUSIA ‘TEMAN SEJATI’

Dalam peringatannya pada Jumat malam, televisi pemerintah mengatakan pengunjuk rasa “dalam bahaya ditembak di kepala dan punggung.” Ia tidak secara spesifik mengatakan pasukan keamanan telah diberi perintah tembak-untuk-membunuh dan junta sebelumnya menyatakan beberapa penembakan fatal datang dari dalam kerumunan.

Tekanan internasional terhadap junta meningkat minggu ini dengan sanksi baru AS dan Eropa. Namun wakil menteri pertahanan Rusia Alexander Fomin menghadiri pawai di Naypyitaw, setelah bertemu dengan para pemimpin senior junta sehari sebelumnya.

“Rusia adalah teman sejati,” kata Min Aung Hlaing.

Para diplomat mengatakan delapan negara – Rusia, China, India, Pakistan, Bangladesh, Vietnam, Laos, dan Thailand – mengirim perwakilan, tetapi Rusia adalah satu-satunya yang mengirim menteri.

Dukungan dari Rusia dan China, yang juga menahan diri dari kritik, penting bagi junta karena kedua negara tersebut adalah anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan dapat memblokir potensi tindakan PBB.

Armed Forces Day memperingati dimulainya perlawanan terhadap pendudukan Jepang pada tahun 1945 yang diatur oleh ayah Suu Kyi, pendiri militer.

Tembakan menghantam pusat kebudayaan AS di Yangon pada Sabtu, tetapi tidak ada yang terluka dan insiden itu sedang diselidiki, kata juru bicara Kedutaan Besar AS Aryani Manring.

Para pengunjuk rasa turun ke jalan hampir setiap hari sejak kudeta yang menggagalkan transisi Myanmar yang lambat menuju demokrasi.

Jenderal Yawd Serk, ketua Dewan Pemulihan Negara Bagian Shan / Tentara Negara Bagian Shan – Selatan, salah satu tentara etnis di negara itu, mengatakan kepada Reuters di negara tetangga Thailand: “Jika mereka terus menembaki pengunjuk rasa dan menggertak orang, saya pikir semua kelompok etnis tidak akan hanya diam dan tidak melakukan apa-apa. “

Penulis dan sejarawan Thant Myint-U menulis di Twitter: “Negara yang gagal di Myanmar berpotensi menarik semua kekuatan besar – termasuk AS, China, India, Rusia, dan Jepang – dengan cara yang dapat mengarah pada masalah serius. krisis internasional (serta bencana yang lebih besar di Myanmar sendiri). “


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini