‘Kudeta’: Retorika berbahaya Netanyahu merusak demokrasi – editorial

April 7, 2021 by Tidak ada Komentar


Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa dia adalah korban “kudeta” minggu ini saat dia diadili atas berbagai tuduhan korupsi. Ini adalah upaya terakhirnya untuk melemahkan supremasi hukum.

Pembicaraan tentang “kudeta” telah merendahkan Partai Likud yang dulu bangga akan hukum dan percaya pada sistem peradilan. Tren retorika hari ini terhadap apa yang biasa kita dengar di rezim lain yang lebih gelap.

“Penuntutan sedang berburu penyihir,” kata Netanyahu. “Mereka mencari saya. Investigasi bercat putih, melakukan pencarian ilegal dan menghapus rekaman. Dan yang terburuk dari semuanya, itu memeras saksi dengan ancaman parah sampai-sampai menghancurkan keluarga, ”kata Netanyahu pada konferensi pers. “Seperti inilah rupa percobaan kudeta.”

Apa yang dia sebut sebagai “kudeta” sebenarnya adalah kasus pengadilan yang bergerak sangat cepat dan yang telah dia eksploitasi berulang kali untuk mendapatkan dukungan elektoral, menenun cerita tentang penganiayaan bahkan saat dia masih berkuasa. Usahanya untuk mempertahankan kekuasaan belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Israel. Sekarang melihat kemungkinan pemilihan kelima, dia akan melakukan apapun yang dia bisa untuk tetap di Kantor Perdana Menteri. Jika tidak ada sistem pengadilan yang tersisa ketika dia pergi, tidak ada kepercayaan pada institusi dan negara yang terbelah melawan dirinya sendiri, dia akan melihatnya sebagai kemenangan.

Retorika berbahaya dalam menggambarkan penuntutan yang bergerak lambat yang pasti dan akhirnya membawanya ke pengadilan sebagai “kudeta” adalah retorika yang sengaja ia gunakan. Netanyahu adalah seorang mahasiswa sejarah. Dia tidak di dalam hatinya seorang demagog. Dia dikenal memilih kata-katanya dengan hati-hati dan memerintah dengan pragmatisme. Hal ini membuat penggunaan istilah berbahaya seperti “kudeta” menjadi lebih bermasalah, karena dia tahu bagaimana hal ini mengobarkan.

Menetapkan bagian dari pemilih, sekitar 25% dari negara yang memilihnya, melawan sistem peradilan, adalah langkah yang diperhitungkan dengan dingin. Tujuannya adalah untuk mempersiapkan dasar bagi dia yang kalah dalam kasus pengadilan. Ini memiliki beberapa kesamaan dengan apa yang dilakukan mantan presiden AS Donald Trump, mempersiapkan cara untuk merusak pemilu AS tahun lalu sehingga dia dapat mengklaim itu dicurangi.

Tampaknya banyak negara demokrasi Barat saat ini memilih pemimpin yang mengikis lembaga-lembaga yang pernah menjadikan demokrasi sebagai bentuk pemerintahan yang kuat. Mantan presiden AS tidak pernah mengakui pemilu. Netanyahu telah menggunakan penguncian dan krisis di masa lalu untuk mempertahankan kekuasaan. Di negara demokrasi lain, politisi yang baik cenderung mengundurkan diri ketika mereka kehilangan suara. Begitulah cara Theresa May dan David Cameron meninggalkan jabatannya, setelah gagal dalam pemilihan kunci.

Tetapi Netanyahu tidak percaya bahwa ada orang lain yang dapat menjalankan Israel. Dia lebih suka meninggalkan jabatannya dengan pengadilan yang tidak dipercaya oleh sepertiga negara, daripada meninggalkan jabatannya dengan institusi yang lebih kuat daripada saat dia masuk. Dalam hal ini, dia memiliki kesamaan yang tidak menguntungkan dengan rezim yang tidak memiliki sistem peradilan, pers atau penegakan hukum yang bebas.

Sisi positifnya, Israel telah melewati kecenderungan otoriter di masa lalu. Partai Buruh yang dulunya sangat kuat berpegang teguh pada kekuasaan dan menyalahgunakannya ketika ia menguasai negara antara tahun 1948 dan 1977. Ia akhirnya diusir oleh Menachem Begin dalam apa yang dikenal sebagai “mahapach” – revolusi.

Israel telah menderita perang dan kampanye teroris yang menyedihkan melawannya serta periode isolasi diplomatik yang relatif. Itu telah menyaksikan protes publik besar-besaran terhadap para pemimpin, inisiatif perdamaian dan bahkan telah melewati peringatan perselisihan internal. Ini telah bergerak maju dan, terlepas dari retorika orang-orang seperti Netanyahu, publik Israel menyukai demokrasi dan lebih memilihnya daripada bentuk pemerintahan lainnya.

Sayangnya, bagaimanapun, ada beberapa di Israel yang akan merusak demokrasi kita, dari partai-partai teokratis religius yang semuanya laki-laki hingga elemen politik lainnya yang menolak untuk memiliki pemilihan pendahuluan internal, atau sayap kanan yang pendukungnya sering bertindak di luar supremasi hukum di Bank Barat.

Di jantung Israel adalah publik yang terdiri dari orang Yahudi dan Arab, Druze, Circassians, Muslim dan Kristen, yang mengagumi negara ini dan akan bekerja untuk melestarikannya – bahkan jika pemimpin saat ini secara terbuka bekerja untuk menyebabkan kerusakan.


Dipersembahkan Oleh : Pengeluaran Sidney