Keranjang anyaman tertua di dunia yang ditemukan di Israel, berusia 10.000 tahun yang lalu

Maret 17, 2021 by Tidak ada Komentar


Sebuah keranjang anyaman besar yang diawetkan dengan sempurna yang berasal dari sekitar 10.500 tahun ditemukan di Gurun Yudea, Otoritas Purbakala mengumumkan Selasa.

Para ahli percaya bahwa artefak itu mungkin yang tertua dari jenisnya yang pernah ditemukan. Itu digali di gua Gurun Yudea oleh IAA bekerja sama dengan Departemen Arkeologi Administrasi Sipil.

“Ini adalah penemuan paling menarik yang saya temui dalam hidup saya,” kata Dr. Haim Cohen saat konferensi pers di lab IAA di Yerusalem.

Bahan dari empat bagian berbeda dari keranjang dianalisis hingga saat ini. Para peneliti menyimpulkan bahwa benda itu dibuat sekitar 10.500 tahun yang lalu selama periode Neolitik Pra-Tembikar.

“Keranjang itu memiliki kapasitas sekitar 92 liter,” kata Cohen. “Kami belum tahu jenis tanaman apa yang digunakan untuk membuatnya, tapi kami sedang memeriksanya. Namun, kami sudah dapat mengatakan bahwa dua orang menenunnya, dan salah satunya adalah kidal. ”

Keranjang ditemukan kosong dan ditutup dengan penutup. Hanya sedikit tanah yang ditemukan di dalamnya, dan para peneliti berharap itu akan membantu mengidentifikasi isi bejana itu.

Menurut Cohen, orang-orang kuno yang membuatnya mungkin tidak tinggal di dalam gua, melainkan menggunakannya untuk penyimpanan.

Para arkeolog menemukan bukti bahwa penjarah barang antik mungkin telah tiba sekitar 10 cm. dari artefak, tetapi mereka berhenti menggali sebelum mencapainya.

Operasi penyelamatan bertujuan untuk mensurvei ratusan gua di Gurun Yudea untuk melacak dan melestarikan barang antik yang masih tersembunyi di sana sebelum diambil dan dijual di pasar pribadi, seperti yang terjadi di masa lalu.

“Bahan organik biasanya tidak memiliki kemampuan untuk bertahan dalam waktu yang lama,” kata Dr. Naama Sukenik dari Departemen Bahan Organik IAA kepada The Jerusalem Post. “Namun, kondisi iklim khusus Gurun Yudea, cuaca keringnya, telah memungkinkan lusinan artefak bertahan selama berabad-abad dan ribuan tahun.”

Di antara barang-barang lainnya, para arkeolog telah menemukan pecahan tekstil yang masih membawa warna-warna cerah yang berasal dari zaman Romawi, bagian dari sandal, sisir kecil dengan kutu berusia 2.000 tahun yang tersangkut di antara gigi, biji, dan potongan tali.

Lusinan fragmen gulungan dari gulungan Alkitab yang berusia sekitar 2.000 tahun juga ditemukan dalam penemuan pertama dari jenisnya dalam beberapa dekade.

Sekitar setengah dari area tersebut masih harus disurvei dan menjelaskan lebih lanjut tentang kehidupan di Israel selama ribuan tahun.


Dipersembahkan Oleh : Togel Hongkong