Jerman, Italia, Prancis menangguhkan vaksin AstraZeneca di tengah kekhawatiran keamanan

Maret 16, 2021 by Tidak ada Komentar


Jerman, Prancis dan Italia mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menangguhkan suntikan AstraZeneca COVID-19 setelah beberapa negara melaporkan kemungkinan efek samping yang serius, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada hubungan yang terbukti dan orang-orang tidak boleh panik.

Namun, keputusan tiga negara terbesar Uni Eropa untuk menangguhkan suntikan AstraZeneca membuat kampanye vaksinasi yang sudah berjuang di 27 negara UE tersebut menjadi kacau balau.

Denmark dan Norwegia berhenti memberikan suntikan minggu lalu setelah melaporkan kasus perdarahan yang terisolasi, pembekuan darah dan jumlah trombosit yang rendah. Islandia dan Bulgaria mengikutinya dan Irlandia serta Belanda mengumumkan penangguhan pada Minggu.

Spanyol akan berhenti menggunakan vaksin setidaknya selama 15 hari, radio Cadena Ser melaporkan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Ilmuwan top WHO menegaskan pada hari Senin bahwa tidak ada kematian yang terdokumentasi terkait dengan vaksin COVID-19.

“Kami tidak ingin orang panik,” kata Soumya Swaminathan pada konferensi media virtual, seraya menambahkan sejauh ini tidak ada hubungan antara apa yang disebut “peristiwa tromboemboli” yang dilaporkan di beberapa negara dan penembakan COVID-19.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pertemuan komite penasihat di AstraZeneca akan diadakan pada hari Selasa. Regulator obat UE EMA juga akan bersidang minggu ini untuk menilai informasi yang dikumpulkan mengenai apakah suntikan AstraZeneca berkontribusi pada kejadian tromboemboli pada mereka yang diinokulasi.

Langkah beberapa negara terbesar dan terpadat di Eropa akan memperdalam kekhawatiran tentang lambatnya peluncuran vaksin di wilayah tersebut, yang telah diganggu oleh kekurangan karena masalah produksi vaksin, termasuk milik AstraZeneca.

Jerman memperingatkan pekan lalu bahwa mereka menghadapi gelombang ketiga infeksi, Italia mengintensifkan penguncian dan rumah sakit di wilayah Paris hampir kelebihan beban.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan bahwa meskipun risiko penggumpalan darah rendah, hal itu tidak dapat dikesampingkan.

“Ini keputusan profesional, bukan politik,” kata Spahn, menambahkan dia mengikuti rekomendasi dari Institut Paul Ehrlich, regulator vaksin Jerman.

Prancis mengatakan pihaknya menangguhkan penggunaan vaksin sambil menunggu penilaian oleh EMA.

“Keputusan yang diambil, sesuai juga dengan kebijakan Eropa kami, adalah untuk menangguhkan, karena pencegahan, vaksinasi dengan suntikan AZ, berharap bahwa kami dapat melanjutkan dengan cepat jika pedoman EMA memungkinkan,” kata Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Italia mengatakan penghentiannya adalah “tindakan pencegahan dan sementara” menunggu keputusan EMA.

“EMA akan segera bertemu untuk mengklarifikasi keraguan bahwa vaksin AstraZeneca dapat dilanjutkan dengan aman dalam kampanye vaksinasi secepat mungkin,” kata Gianni Rezza, Direktur Jenderal Pencegahan Kementerian Kesehatan Italia.

Austria dan Spanyol telah berhenti menggunakan batch tertentu dan jaksa penuntut di wilayah utara Italia Piedmont sebelumnya menyita 393.600 dosis setelah kematian seorang pria beberapa jam setelah dia divaksinasi. Itu adalah wilayah kedua yang melakukannya setelah Sisilia, tempat dua orang tewas tak lama setelah ditembak.

WHO mengimbau negara-negara untuk tidak menghentikan vaksinasi terhadap penyakit yang telah menyebabkan lebih dari 2,7 juta kematian di seluruh dunia. Direktur Jenderal WHO Tedros mengatakan ada sistem untuk melindungi kesehatan masyarakat.

“Ini tidak berarti peristiwa-peristiwa ini terkait dengan vaksinasi COVID-19, tetapi ini adalah praktik rutin untuk menyelidikinya, dan itu menunjukkan bahwa sistem pengawasan berfungsi dan kontrol yang efektif sudah ada,” katanya kepada media briefing.

Inggris mengatakan tidak memiliki kekhawatiran, sementara Polandia mengatakan manfaatnya lebih besar daripada risiko apa pun.

EMA mengatakan bahwa per 10 Maret, total 30 kasus pembekuan darah telah dilaporkan di antara hampir 5 juta orang yang divaksinasi dengan suntikan AstraZeneca di Wilayah Ekonomi Eropa, yang menghubungkan 30 negara Eropa.

Michael Head, peneliti senior kesehatan global di University of Southampton, mengatakan keputusan oleh Prancis, Jerman, dan lainnya tampak membingungkan.

“Data yang kami miliki menunjukkan bahwa jumlah efek samping yang terkait dengan pembekuan darah adalah sama (dan mungkin, pada kenyataannya lebih rendah) pada kelompok yang divaksinasi dibandingkan dengan populasi yang tidak divaksinasi,” katanya, menambahkan bahwa menghentikan program vaksinasi memiliki konsekuensi.

“Hal ini mengakibatkan penundaan dalam melindungi orang, dan potensi peningkatan keraguan vaksin, sebagai akibat dari orang-orang yang telah melihat berita utama dan menjadi khawatir. Belum ada tanda-tanda data apa pun yang benar-benar membenarkan keputusan ini.”

Seorang dokter penyakit menular senior Jerman, bagaimanapun, mengatakan kejadian latar belakang 2-5 trombosis per juta per tahun secara signifikan lebih rendah daripada jumlah 7 dari 1,6 juta orang yang divaksinasi yang dikutip oleh kementerian kesehatan Jerman.

“Ini seharusnya menjadi alasan untuk menghentikan vaksinasi di Jerman sampai semua kasus, termasuk kasus yang dicurigai di Jerman dan Eropa, telah benar-benar bersih,” kata Clemens Wendtner, kepala unit khusus untuk infeksi yang mengancam nyawa yang sangat menular di Klinik Schwabing. di Munich.

GEJALA ‘TIDAK BIASA’

Suntikan AstraZeneca adalah salah satu yang pertama dan termurah untuk dikembangkan dan diluncurkan dalam jumlah besar sejak virus korona pertama kali diidentifikasi di China tengah pada akhir 2019, dan akan menjadi andalan program vaksinasi di banyak negara berkembang.

Thailand mengumumkan rencana pada hari Senin untuk melanjutkan tembakan perusahaan Anglo-Swedia setelah menangguhkan penggunaannya pada hari Jumat, tetapi Indonesia mengatakan akan menunggu WHO untuk melaporkan.

WHO mengatakan panel penasehatnya sedang meninjau laporan terkait dengan tembakan itu dan akan merilis temuannya sesegera mungkin. Tetapi dikatakan tidak mungkin mengubah rekomendasinya, yang dikeluarkan bulan lalu, untuk penggunaan luas, termasuk di negara-negara di mana varian virus Afrika Selatan dapat mengurangi kemanjurannya.

EMA juga mengatakan tidak ada indikasi kejadian tersebut disebabkan oleh vaksinasi dan jumlah pembekuan darah yang dilaporkan tidak lebih tinggi dari yang terlihat pada populasi umum.

Tetapi beberapa efek samping yang dilaporkan di Eropa telah mengganggu program vaksinasi yang telah tersandung karena peluncuran yang lambat dan skeptisisme vaksin di beberapa negara.

Belanda mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah melihat 10 kasus kemungkinan efek samping yang merugikan dari suntikan AstraZeneca, beberapa jam setelah menunda program vaksinasi menyusul laporan potensi efek samping di negara lain.

Informasi terbaru menunjukkan “bentuk trombosis yang sangat khusus dan jarang terjadi, di mana beberapa kasus tampaknya terjadi tidak lama setelah vaksinasi. Ini tentu saja mencurigakan dan harus diselidiki,” kata Anke Huckriede, profesor vaksinasi di Universitas Groningen di Belanda.

Denmark melaporkan gejala “sangat tidak biasa” pada seorang warga negara berusia 60 tahun yang meninggal karena pembekuan darah setelah menerima vaksin, frasa yang sama digunakan pada hari Sabtu oleh Norwegia sekitar tiga orang di bawah usia 50 tahun yang dikatakan sedang dirawat di rumah sakit.

Salah satu dari tiga petugas kesehatan yang dirawat di rumah sakit di Norwegia setelah menerima suntikan AstraZeneca telah meninggal, otoritas kesehatan mengatakan pada hari Senin, tetapi tidak ada bukti bahwa vaksin tersebut menjadi penyebabnya.

AstraZeneca sebelumnya mengatakan telah melakukan peninjauan yang mencakup lebih dari 17 juta orang yang divaksinasi di UE dan Inggris yang tidak menunjukkan bukti peningkatan risiko pembekuan darah.

Hasil yang telah lama ditunggu dari 30.000 orang uji coba vaksin AS milik AstraZeneca sekarang sedang ditinjau oleh pemantau independen untuk menentukan apakah suntikan itu aman dan efektif, kata seorang pejabat tinggi AS pada hari Senin.


Dipersembahkan Oleh : Togel Singapore Hari Ini