Int’l Mother Tongue Day menemukan bahwa sebagian besar anak-anak timur tengah menguasai berbagai bahasa

Februari 22, 2021 by Tidak ada Komentar


Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mendeklarasikan 21 Februari Hari Bahasa Ibu Internasional – yang tujuannya adalah “untuk mempromosikan pelestarian dan perlindungan semua bahasa yang digunakan oleh masyarakat di dunia”.

Untuk lebih banyak cerita dari The Media Line, kunjungi themedialine.org

Banyak bahasa membutuhkan perlindungan itu. Menurut UNESCO, 200 bahasa telah punah selama tiga generasi terakhir, dan dari sekitar 6.000 bahasa yang ada saat ini, lebih dari 500 bahasa terancam punah, jumlah yang hampir sama terancam punah, lebih dari 600 pasti terancam punah, dan lebih dari 600 tidak aman. bahasa utama yang digunakan di Timur Tengah dan Afrika Utara termasuk bahasa Arab, Persia, Turki, Kurdi, Yunani, Berber dan Ibrani. Beberapa di antaranya lebih baik dianggap sebagai rumpun bahasa, yang mengandung banyak dialek, terkadang tidak dapat dipahami. Jika seseorang memasukkan semua dialek utama serta bahasa minoritas yang lebih kecil, sekitar 60 bahasa diucapkan secara asli di wilayah tersebut. Dalam kebanyakan kasus, dialek adalah bahasa ibu, juga dikenal sebagai bahasa rumah, kata Prof Sharon Armon-Lotem, seorang profesor linguistik di Universitas Bar-Ilan di Israel, kepada The Media Line. Armon-Lotem, yang juga memimpin cabang lokal dari organisasi Bilingualism Matters, mengatakan bahwa sebagian besar anak-anak di Timur Tengah dipaksa untuk menjadi multibahasa, bahkan dalam kategori bahasa mereka sendiri, karena mereka mempelajari satu bahasa atau dialek di rumah, dan lainnya, Biasanya bentuk bahasanya lebih standar, di sekolah. Bahasa rumah harus dirayakan, terutama pada Hari Bahasa Ibu Internasional, kata Armon-Lotem. Ini adalah kesempatan bagi sekolah untuk mengenali, menghormati, dan mendukung bahasa rumah. Fakta bahwa sebagian besar penutur bahasa Arab belajar dalam satu bahasa di sekolah dan berbicara bahasa lain di rumah – fenomena yang dikenal sebagai diglossia – bisa menjadi “masalah besar”, Prof. Elitzur Bar-Asher Siegal, seorang profesor linguistik di Hebrew University of Jerusalem, mengatakan kepada The Media Line. “Sebagian besar Timur Tengah tidak berkomunikasi dalam bahasa mereka sendiri di sekolah,” jelas Bar-Asher Siegal. “Ini adalah sesuatu yang sebenarnya mereka perjuangkan.”

Sekolah-sekolah tersebut mengajar dalam Bahasa Arab Standar Modern, atau Fusha. Media Arab juga menggunakan bentuk standar, seperti halnya buku. Bahasa standar ini dipandang sebagai pemersatu dunia Arab, katanya. Tapi umumnya bukan bahasa yang digunakan atau ditulis di rumah. Oleh karena itu, kata Bar-Asher Siegal, anak-anak yang berbahasa Arab belajar lebih lambat dan mereka tidak memiliki tingkat ekspresi yang sama ketika mereka berbicara. Siswa sering dihadapkan pada bahasa tambahan di sekolah, yang semakin memperumit masalah. Bahasa Inggris dan Prancis diajarkan secara luas sebagai bahasa kedua di seluruh wilayah. Bahasa Ibrani adalah bahasa kedua yang diwajibkan di sekolah-sekolah Arab Israel, dan bahasa Arab sering ditawarkan sebagai bahasa kedua opsional di sekolah-sekolah Israel yang berbahasa Ibrani.Bar-Asher Siegal menunjukkan beberapa pendekatan yang dapat diperkenalkan untuk membantu siswa mengembangkan tingkat ekspresi yang lebih kaya dalam Bahasa Arab Standar Modern dan dalam bahasa asal mereka sendiri. Buku dapat diterbitkan dalam dialek tertentu daripada hanya Bahasa Arab Standar Modern. Selain itu, bahasa Arab standar dapat diajarkan sejak usia sangat muda sehingga menjadi “seperti bahasa ibu lainnya”. Hal yang sama berlaku untuk bahasa Persia. Bahasa Persia klasik standar diajarkan di sekolah dan digunakan dalam sastra, sementara anak-anak berbicara bahasa ibu di rumah. Tiga ragam standar bahasa Persia termasuk Iranian Persia, atau Farsi, yang digunakan di Iran dan juga oleh minoritas di Irak; Persia Timur atau Dari, digunakan di Afghanistan; dan Tajiki Persia, digunakan di Tajikistan dan Uzbekistan. Turki Turki, atau Turki Istanbul, adalah bahasa Turki yang paling umum dan bahasa nasional Turki. Namun, ada lebih dari 30 dialek. Bahasa Yunani adalah bahasa resmi di Yunani dan Siprus, dan digunakan oleh lebih dari 13 juta orang di Yunani, Siprus, Italia, Albania, dan Turki. Arramaic, bahasa Semit yang dulunya sangat menonjol, sekarang digunakan dalam beberapa dialek tetapi dalam bahaya kepunahan. Diucapkan terutama oleh generasi yang lebih tua tetapi tidak diturunkan kepada keturunan mereka, saat ini bahasa ibu sekelompok kecil orang di Turki yang melarikan diri dari Kurdistan Timur. Penduduk tiga desa di Suriah juga menggunakan bahasa Aram sebagai bahasa ibu mereka, tetapi sedikit yang diketahui tentang kondisi mereka saat ini akibat perang saudara Suriah. Diperkirakan sekitar 9 juta orang di seluruh dunia berbicara beberapa bahasa Ibrani Modern, yang dihidupkan kembali sebagai bahasa lisan di abad 19 dan 20 dan merupakan bahasa resmi Israel. Warga Arab Israel mungkin berbicara bahasa Ibrani sebagai bahasa kedua dan terkadang bahasa ketiga. Selain itu, banyak imigran ke Israel berbicara bahasa ibu lain, seperti Rusia, Amharik, Prancis, atau Inggris. Bahasa Inggris adalah bahasa internasional dan banyak siswa di seluruh Timur Tengah juga belajar bahasa Inggris di sekolah atau, dalam beberapa kasus, bahasa Prancis, juga dianggap sebagai bahasa bahasa internasional dan disukai di negara-negara yang sebelumnya dikuasai Prancis seperti Lebanon dan Maroko.


Dipersembahkan Oleh : SGP Prize