Ikuti uangnya: Berburu teroris dan sponsor negara mereka – opini

Januari 1, 2021 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Saat saya melihat keluar dari balkon apartemen saya di Yerusalem, saya mendengar suara gedebuk keras. Hampir segera saya melihat ambulans mengemudi dengan kecepatan sangat tinggi, dan ketakutan menyebar ke seluruh anggota tubuh saya. Saat itu sekitar akhir 1990-an, dan pemboman bunuh diri Hamas terjadi hampir setiap hari. Lalu aku menunggu. Pacar saya pulang dengan wajah bingung dan terguncang. Dia pernah berada di Mahaneh Yehuda, tempat bom meledak. Dia menggambarkan pria dan wanita mengenakan “jaket kematian” mereka – paramedis dan pemilik toko yang telah mengalami kengerian jenis ini berkali-kali sebelumnya dan berusaha menyelamatkan orang sebanyak mungkin dan mengambil potongan-potongan yang mati. Dia terisak tak terkendali dalam pelukan saya untuk apa yang tampak seperti keabadian. Saya tidak memikirkan hari traumatis itu untuk waktu yang lama sampai saya membaca Harpoon: Inside the Covert War Against Terrorism’s Money Masters (Hachette Books, 2017) oleh Nitsana Darshan-Leitner dan Samuel Katz. Saat mereka menggambarkan banyak pemboman, operasi militer, dan pembunuhan terarah dari Intifada Kedua, kenangan itu menghantui saya. Saya akhirnya mengerti mengapa sampai hari ini saya sangat jarang naik transportasi umum ke mana pun di dunia dan mengapa saya menghindari tempat-tempat ramai. Bertahun-tahun setelah pemboman Mahaneh Yehuda, saya bekerja di Departemen Keuangan dan Pertahanan AS melacak uang haram. Harpoon menggambarkan banyak operasi yang kami kerjakan untuk mencoba dan menghentikan jalan raya finansial super yang digunakan teroris, pencucian uang, dan penjahat untuk mengumpulkan dan memindahkan uang kotor mereka. Saat saya membaca, kenangan itu kembali kepada saya juga. Buku non-fiksi umumnya tidak dibaca seperti novel, tetapi saya tidak bisa meletakkannya. Israel telah berperang dalam banyak perang, dan pertempuran melawan pencucian uang dan pendanaan terorisme mungkin merupakan salah satu tantangan paling signifikan. Darshan-Leitner dan Katz memberikan laporan pertama – yang sebelumnya dirahasiakan – tentang bagaimana Israel mengumpulkan layanan pemerintahnya, termasuk unit intelijen, polisi dan diplomat, untuk membentuk satuan tugas untuk memerangi uang darah. Pada awal tahun 90-an, Israel menangkap Muhammad al-Hamid Khalil Salah, seorang Palestina yang tinggal di Chicago. Setelah tiba di Bandara Ben-Gurion, Salah gugup pergi ke YMCA Yerusalem Timur. Shin Bet (Badan Keamanan Israel) curiga, dan tim masuk menempatkan diri di luar kamar hotelnya, mengambil kunci dan mendobrak masuk. Sebuah unit bom polisi dipanggil untuk membuka kopernya jika mereka dicurangi dengan bahan peledak. Apa yang ditemukan oleh aparat penegak hukum membuat mereka terdiam: sejumlah besar dolar Amerika. Aparat keamanan Israel kemudian menemukan bahwa Salah lebih dari sekadar tukang tas, mengirimkan bundel uang tunai seperti kurir biasa; dia sebenarnya adalah simpul kunci dalam unit keuangan organisasi keuangan teroris trans-nasional Hamas. Kasus ini memaksa Israel untuk mulai melacak badan amal Palestina yang seolah-olah mengumpulkan uang receh untuk yatim piatu dan janda, tetapi sebenarnya mengumpulkan sejumlah besar dana untuk mendanai peluru, bom, dan pelaku bom bunuh diri. Cahaya akhirnya padam bagi aparat keamanan Israel: Uang bisa menjadi alat yang ampuh untuk mengganggu teroris.

Akibat realisasi tersebut, pada tahun 2001, mantan kepala Mossad Meir Dagan membentuk satuan tugas, dengan nama sandi Harpoon, untuk mengikuti pergerakan uang di seluruh dunia. Harpoon menggambarkan beberapa taktik konvensional dan tidak konvensional yang digunakan satuan tugas untuk mengganggu aliran uang.Seperti yang dijelaskan oleh penulis BUKU, sejak Harpoon didirikan, pasukan akuntan, spesialis forensik, bankir dan pembuat kebijakan telah bekerja untuk mendeteksi dan mengekang formal dan Metode informal yang digunakan kelompok teroris seperti Hamas dan Hizbullah untuk menyalahgunakan sektor keuangan internasional. Dalam gaya thriller mata-mata, Harpoon meliput pembunuhan Mahmoud Al-Mabhouh oleh Israel pada 2010, seorang komandan senior sayap militer Hamas dan pemodal terkemuka. Al-Mabhouh menghabiskan sebagian besar karirnya memimpin pasukan yang sangat rahasia yang satu-satunya misi adalah menculik dan membunuh tentara Israel, dan dia akhirnya dipilih oleh Iran dan Hizbullah untuk menyalurkan sejumlah besar uang ke pabrik kematian Islam Palestina. “Dia adalah seorang akuntan, agen pembelian, arbitrator, fasilitator, dan bankir,” kenang mantan anggota Harpoon. “Uang masuk ke salah satu tangannya, dan kematian keluar dari tangan lainnya.” Setahun sebelum dia menemui takdirnya, Israel memasukkan seekor kuda Troya ke laptopnya dan memantau semua pergerakannya. Dia pergi ke Dubai, seolah-olah kota netral, karena Uni Emirat Arab telah menjelaskan kepada musuh Timur Tengah bahwa mereka tidak boleh menggunakan wilayahnya untuk berperang. Namun, hal itu dilaporkan tidak menghentikan regu pembunuh bayaran Israel untuk membunuh al-Mabhouh di kamar hotelnya, meninggalkan ruangan itu terkunci dari dalam – sesuatu yang tidak dapat dijelaskan oleh ahli. Dalam Perang Lebanon Kedua pada 2006, Dagan membantah. mendukung pemboman bank-bank di Lebanon yang, berdasarkan karya Harpoon, diketahui menangani dana untuk teroris. Dagan percaya bahwa menargetkan ekonomi Lebanon akan melumpuhkan Partai Tuhan, menghentikan Hizbullah dari menembakkan roket ke Israel, dan mengirim pesan kepada rakyat bahwa nasib ekonomi mereka bergantung pada pengekangan di Hizbullah. Selama perang, Israel membom Beit al-Mal, kantor perbendaharaan Hizbullah, dan bank-bank yang berfungsi sebagai saluran pipa utama untuk operasi Hizbullah. Ini termasuk Al Baraka Bank, Fransabank dan Middle East Africa Bank – beberapa di antaranya saya namai dan dipermalukan pada tahun 2003 – ketika stasiun TV Hizbullah mengiklankan rekeningnya di rekening bank ini dan mendorong pemirsa untuk mentransfer dana ke rekening tersebut. Hampir $ 100 juta dalam mata uang keras dilaporkan dibakar dalam pemboman Israel, dan Israel juga menghantam pusat informasi bank (dan fasilitas cadangan mereka), menghapus data berharga.Harpoon juga menjelaskan bekerja dengan Dagan dan lainnya dalam satuan tugas untuk mengembangkan medan perang baru untuk mengejar mereka yang terlibat dalam terorisme – “lawfare.” Darshan-Leitner, pendiri Shurat HaDin, sebuah LSM Israel yang menggunakan sistem hukum untuk memerangi teroris, telah mengajukan ribuan kasus di pengadilan AS terhadap individu, perusahaan dan bank yang telah membantu dan mendukung terorisme. Cara terobosan untuk mengejar aktor terlarang ini telah memberikan penderitaan finansial pada teroris dan sponsor negara mereka, merampas akses mereka yang berharga ke sektor keuangan internasional.Terorisme adalah wabah yang dilancarkan oleh mereka yang ingin mendemoralisasi dan menjatuhkan rezim demokratis. Kelompok seperti Hamas, Hizbullah dan al-Qaeda, dan sponsor negara seperti Iran, Sudan, Suriah dan Korea Utara, mengancam tatanan internasional dan semua masyarakat yang beradab. Karya Darshan-Leitner di Shurat HaDin dan karya Harpoon telah memainkan peran penting dalam mengejar terorisme dan para sponsornya. Pembuat kebijakan internasional yang bertanggung jawab dapat menggunakan Harpoon sebagai cetak biru untuk secara kreatif dan berhasil mengejar pendanaan terorisme. Israel telah belajar bahwa salah satu cara paling efektif untuk mengekang pelaku gelap adalah memukul mereka di tempat yang menyakitkan: buku saku mereka.Penulis adalah penulis Thou Shalt Innovate: How Israel Ingenuity Repairs the World (Gefen Publishing) dan seorang rekan senior di American Foreign Policy Council.


Dipersembahkan Oleh : Pengeluaran Sidney