IDF Cheif Kochavi: Kesepakatan nuklir kembali ke Iran 2015 adalah kesalahan strategis

Januari 27, 2021 by Tidak ada Komentar


Kembali ke kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran, atau kesepakatan yang “sedikit lebih baik” akan menjadi kesalahan operasional dan strategis bagi dunia, Kepala Staf IDF Letnan Jenderal Aviv Kochavi memperingatkan pada hari Selasa. Dia mengatakan bahwa kemajuan mesin sentrifugal canggih Iran dan lonjakan pengayaan uranium pada akhirnya bisa membuatnya menjadi “hanya beberapa minggu” dari bom nuklir.

Kesepakatan itu masih akan memungkinkan Republik Islam untuk mengeluarkan senjata nuklir pada tahun 2030 ketika perjanjian tersebut berakhir.

Kepala IDF mengatakan bahwa AS dan lainnya harus mempertahankan semua sanksi dan tekanan sekarang karena Teheran berada pada posisi terlemah dan terdekat untuk membuat konsesi nyata.

Selain itu, dia mengatakan bahwa serangan Israel di Suriah dan bagian Timur Tengah lainnya yang tidak ditentukan telah menciptakan pencegahan terbesar yang pernah diketahui Israel terhadap musuh-musuhnya.

Selain itu, dia mengatakan bahwa tren normalisasi mengisolasi Iran dengan cara yang tidak pernah diharapkan dan tidak dipersiapkan.

Mengenai tantangan lain, dia mengeluarkan peringatan keras kepada Hizbullah di Lebanon dan Hamas di Gaza yang mengatakan bahwa Israel akan menyerang setiap rumah yang memegang senjata jika terjadi perang umum “dengan banjir pemogokan.”

Berbicara dari konferensi tahunan INSS, Kochavi mengatakan bahwa “pasukan teror” ini telah memutuskan untuk menyembunyikan senjata mereka di wilayah sipil dengan sengaja (di setiap rumah kelima di Lebanon). Dia menambahkan bahwa semua warga sipil di daerah itu harus segera dievakuasi segera setelah perang umum dimulai karena Israel tidak akan memberikan kekebalan kepada teroris hanya karena mereka bersembunyi di antara warga sipil.

“Kami akan mengikuti hukum internasional. Kami akan memperingatkan mereka di Lebanon dan Gaza untuk membiarkan mereka pergi. Saya sudah memperingatkan Anda di Lebanon dan Gaza, begitu perang dimulai, kami akan membiarkan Anda meninggalkan tempat Anda berada, tempat Anda berada. rudal – dan Anda tahu ini, “katanya.

Tapi jika warga sipil tetap tinggal, itu salah mereka.

Kochavi mengusulkan untuk mendefinisikan kembali bagaimana hukum internasional dan perang dipahami dengan alih-alih menggunakan prinsip yang dikenal sebagai “proporsionalitas,” berpikir dalam istilah “hubungan relatif” antara tujuan serangan dan dampaknya pada warga sipil.

Dia mengatakan pemikiran ulang ini diperlukan untuk menghadapi dunia di mana Hizbullah dan Hamas memiliki rudal presisi yang jauh lebih kuat daripada apa pun yang diimpikan siapa pun yang akan diperoleh kelompok teror, sementara mereka juga secara sistematis menyalahgunakan hukum perang dengan menyembunyikan tembakan senjata mereka dari daerah sipil.

Bagian dari apa yang akan membantu IDF baik dalam menghancurkan roket musuh dan menghindari kematian warga sipil adalah kemampuan intelijen baru yang canggih.


Dipersembahkan Oleh : HK Pools