Forum bisnis UE-Iran runtuh di tengah penarikan dari Eropa

Maret 1, 2021 by Tidak ada Komentar


Forum Bisnis UE-Iran yang dijadwalkan akan dimulai pada hari Senin lagi-lagi dirusak oleh kemarahan atas promosi perdagangan dengan rezim di Teheran yang telah melakukan pelanggaran terhadap kesepakatan nuklir dan penindasan yang meluas terhadap Iran, termasuk rezim yang menembaki demonstran di Sistan dan Provinsi Baluchestan.

Laporan muncul pada hari Minggu bahwa pejabat UE, termasuk kepala diplomat UE Josep Borrell, menarik partisipasi mereka dari acara tiga hari yang kontroversial itu.

“Iran memiliki tingkat eksekusi per kapita tertinggi. Dalam banyak kasus, hukuman mati dieksekusi setelah pengadilan yang sangat tidak adil dirusak oleh # pengakuan yang tercemar oleh penyiksaan. Oleh karena itu kami menyerukan kepada pimpinan Bendera Uni Eropa untuk mengkondisikan hubungan dengan Bendera Iran pada ketaatannya terhadap hak asasi manusia, ”tulis Anna Elżbieta Fotyga, anggota Parlemen Eropa dari Polandia.

Fotyga menulis surat publik dengan anggota parlemen lainnya yang mendesak Borell dan pejabat Uni Eropa lainnya untuk tidak berpartisipasi dalam acara tersebut karena terorisme dan pelanggaran hak asasi manusia yang disponsori oleh rezim Iran. Surat itu mengutip hukuman diplomat Iran Assadollah Assadi yang dihukum pada Februari oleh pengadilan Belgia karena merencanakan serangan terorisme pada unjuk rasa oposisi pada 2018 di Prancis.

Sebelum penarikan Borrell, Xiyue Wang, seorang sarjana Iran yang disandera oleh rezim Iran selama tiga tahun dan rekan Jeane Kirkpatrick di American Enterprise Institute, men-tweet: “Persetujuan Uni Eropa atas kekejaman rezim Iran di dalam dan di luar Iran dengan mempromosikan bisnis dengan Iran hanya akan memperburuk perilaku rezim. @ JosepBorrellF

mewujudkan nilai hak asasi manusia yang diakui Uni Eropa secara tidak jujur. Malu!”

Borrell telah menghadapi kritik selama bertahun-tahun dari para kritikus Republik Islam bahwa dia dovish terhadap pelanggaran hak asasi manusia dan perjanjian nuklir oleh rezim.

Twitter dibakar dengan kritik terhadap bisnis UE-Iran dari Iran. Penarikan Borrell sebagian besar dikaitkan dengan keputusan Teheran, menurut Wall Street Journal pada hari Minggu, untuk tidak bertemu dengan orang Eropa dan Amerika mengenai kebangkitan kesepakatan nuklir.

Charlie Weimers, seorang anggota parlemen Swedia dan kritikus tajam rezim Iran, tweeted: “Sangat menyerukan pembatalan @EUIranBizForum minggu depan. Sekarang bukan waktunya! Iran terus menindas & mengeksekusi warganya sendiri dan mensponsori terorisme di Timur Tengah & Eropa. @JosepBorrellF Maukah Anda terlibat atau membela hak asasi manusia & keamanan Eropa? #Boycott Mullahs. ”

Penyelenggara forum bisnis UE-Iran membatalkan acara tersebut pada bulan Desember setelah jurnalis dan pejabat UE menarik diri dari partisipasi mereka karena eksekusi rezim terhadap jurnalis Iran pembangkang Ruhollah Zam.

The Guardian Journalist Patrick Wintour, yang dijadwalkan menjadi pembawa acara pada bulan Desember, mengatakan kepada Iran International pada saat itu: “Tetapi ketika pada hari Sabtu pembunuhan, atau eksekusi sesama jurnalis kami (Ruhollah Zam) diumumkan, itu baru saja terjadi. sangat sulit bagi saya untuk melihat bagaimana Anda dapat melakukan percakapan yang masuk akal murni tentang hubungan masa depan dengan Iran dan berfokus pada ekonomi dalam konteks itu. “

Dia menambahkan, “Meskipun sanksi AS dan UE terhadap Iran sebagian besar difokuskan pada kepatuhan Iran dengan JCPOA, ada juga diskusi yang harus dilakukan tentang bagaimana Anda dapat menormalisasi hubungan dengan Iran mengingat catatan hak asasi manusianya. Anda harus menjelaskan bahwa peningkatan dalam hak asasi manusia adalah syarat untuk berdagang dengan negara mana pun, dan harus diangkat sebagai masalah tingkat yang lebih tinggi. “

JCPOA adalah singkatan dari Joint Comprehensive Plan of Action, nama resmi untuk kesepakatan nuklir Iran yang memberikan keringanan sanksi ke Teheran dengan imbalan pembatasan program atomnya.

The Jerusalem Post melaporkan pada tahun 2019 bahwa Duta Besar AS untuk Jerman Richard Grenell mendesak salah satu penyelenggara forum bisnis UE-Iran, Bourse & Bazaar, diberi sanksi atas pelanggaran sanksi Amerika terhadap rezim Iran.

Grenell merujuk pada saat acara bisnis pro-Iran di Eropa yang diselenggarakan oleh Bourse & Bazaar: “Kedengarannya bagi saya seperti semua orang dan kelompok ini harus ditambahkan ke daftar Sanksi AS. Kami harus memastikan bahwa mereka tidak mulai bekerja di pasar AS. Iran atau AS – mereka yang memutuskan. Tapi tidak keduanya. “

Bourse & Bazaar dioperasikan oleh Esfandyar Batmanghelidj, yang akan menjadi pembicara di acara bulan Maret.

Ketika ditanya tentang kritik Grenell terhadap dugaan aktivitas perusakan sanksi Batmanghelidj, Batmanghelidj berkata: “Duta Besar Grenell jelas tidak mengetahui izin umum yang telah lama berlaku yang melindungi aktivitas Bourse & Bazaar dan semua media dan organisasi penelitian yang terlibat dalam pertukaran informasi bebas tentang Iran, ”


Dipersembahkan Oleh : Data HK