Filipina membuat panas di China karena kapal-kapal yang berkumpul di Laut China Selatan

April 5, 2021 by Tidak ada Komentar


Pembantu Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada hari Senin mengkritik China atas apa yang mereka sebut serangan teritorial oleh ratusan kapalnya, yang diperingatkan oleh penasihat hukumnya dapat merusak hubungan dan menyebabkan “permusuhan yang tidak diinginkan.”

Dalam beberapa kata terkuat dari kubu Duterte tentang perilaku China di Laut China Selatan, pengacaranya Salvador Panelo menyebut kehadiran kapal yang berkepanjangan sebagai noda yang tidak diinginkan dalam hubungan yang berisiko “permusuhan yang tidak diinginkan yang tidak diinginkan oleh kedua negara.”

“Kami dapat bernegosiasi tentang masalah yang menjadi perhatian dan keuntungan bersama, tetapi jangan salah tentang itu – kedaulatan kami tidak dapat dinegosiasikan,” kata Panelo dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Duterte Harry Roque menggemakan pandangan itu dan mengatakan pada konferensi pers: “Kami tidak akan menyerahkan bahkan satu inci pun dari wilayah nasional kami atau zona ekonomi eksklusif kami (ZEE).”

Kedutaan China di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Meskipun diplomat Filipina dan jenderal tinggi telah berbicara menentang China akhir-akhir ini, komentar dari istana kepresidenan sangat kuat mengingat keengganan Duterte untuk menghadapi Beijing, yang dia upayakan untuk berteman dengannya.

Penolakannya untuk menekan China agar menghormati putusan arbitrase penting tahun 2016 yang mengklarifikasi hak kedaulatan Filipina di ZEE-nya telah membuat frustrasi kaum nasionalis, yang menuduh Duterte berjudi dengan wilayah sebagai imbalan atas investasi China yang sulit dipahami.
Duterte sebelumnya mengatakan menantang China tidak ada gunanya dan berisiko memulai perang. Filipina bulan lalu mengajukan protes diplomatik atas kehadiran 220 kapal China yang “mengerumuni dan mengancam” yang diyakini diawaki oleh milisi di Whitsun Reef, sebuah sikap yang didukung oleh sekutu Amerika Serikat.

Pada hari Senin, kementerian luar negerinya menolak pandangan China bahwa Whitsun Reef adalah tempat penangkapan ikan tradisional di perairannya, dan mengatakan akan mengirimkan protes diplomatik setiap hari bahwa kapal China tinggal di sana.

Dikatakan kapal-kapal itu “secara terang-terangan melanggar” yurisidsi Filipina.

Brunei, Malaysia, Taiwan, Cina, dan Vietnam juga memiliki klaim yang bersaing untuk pulau dan fitur di area tersebut.

Panelo juga mengatakan Filipina tidak akan dibutakan oleh gerakan kemanusiaan China, merujuk pada jutaan vaksin COVID-19 yang disumbangkan oleh China.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini