Energi matahari akan membantu kami memperkuat perdamaian Israel-Arab, kata Netanyahu

Desember 13, 2020 by Tidak ada Komentar


Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa “Israel berkomitmen penuh untuk transisi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan pada tahun 2050.” Ucapannya datang di Komite Perubahan Iklim Internasional, yang diselenggarakan oleh Inggris.

KTT tersebut menandai ulang tahun kelima kesepakatan iklim Paris, dan diadakan sebagai pertemuan virtual satu hari. Pidato Netanyahu direkam sebelumnya dan disiarkan selama konferensi.

Netanyahu berterima kasih kepada Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan stafnya yang menjadi tuan rumah “KTT penting ini” dan menyatakan bahwa seperti Inggris, Israel sepenuhnya berkomitmen untuk tujuan bersama di dunia memerangi pemanasan global.

“Kami telah membuat kemajuan penting dalam dua bidang tertentu,” kata Netanyahu. “Di batu bara, kami telah secara substansial mengurangi ketergantungan kami. Faktanya, Israel adalah pemimpin global dalam mengurangi konsumsi batu bara.” Dia menjamin bahwa pada tahun 2025 Israel tidak akan lagi membakar batu bara apa pun, kecuali dalam keadaan darurat.

Mengenai energi surya, Netanyahu mengatakan bahwa Israel telah meningkatkan produksi energi surya dari 2% menjadi sekitar 10% dalam lima tahun terakhir saja. “Pada tahun 2030, energi matahari akan menyediakan lebih dari sepertiga dari seluruh listrik Israel,” kata Netanyahu.
Sambil mencatat kemajuan yang telah dibuat Israel di bidang energi matahari, Netanyahu menyebutkan masalah yang dihadapi negara tersebut dalam hal ini: penyimpanan. “Untungnya, kami memiliki ratusan startup Israel yang mengerjakan ini dan masalah terkait di energi alternatif.” Dia mengungkapkan keyakinannya pada para ilmuwan dan pengusaha Israel yang mencapai solusi yang akan “memungkinkan kami untuk memainkan peran kami dalam revolusi energi surya global.”

Kolaborasi di bidang energi surya juga merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari upaya kolaboratif terbaru Israel dengan UEA dan Bahrain, kata Netanyahu, memberikan fungsi strategis ganda. “Energi matahari tidak hanya membantu kami menghilangkan ketergantungan pada bahan bakar fosil, tetapi juga membantu kami memperkuat perdamaian Arab-Israel,” katanya.

“Kedua tujuan ini memberi kita masa depan yang cerah, bersih, dan aman,” Netanyahu menyimpulkan.
Menteri Perlindungan Lingkungan Gila Gamliel kemudian berterima kasih kepada Netanyahu karena “memposisikan masalah energi baru di bagian atas agenda Israel dan untuk mengekspresikan komitmennya terhadap masalah tersebut dan untuk masa depan yang berkelanjutan.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan para pemimpin dunia yang berpartisipasi dalam pertemuan puncak kerusakan iklim yang akan segera terjadi, dan meminta mereka untuk menyatakan keadaan “darurat iklim.”

“Adakah yang masih menyangkal bahwa kita menghadapi keadaan darurat yang dramatis?” Kata Guterres melalui video. “Itulah sebabnya hari ini, saya menyerukan kepada semua pemimpin di seluruh dunia untuk mendeklarasikan Keadaan Darurat Iklim di negara mereka sampai netralitas karbon tercapai.”

Guterres mengatakan paket pemulihan ekonomi yang diluncurkan setelah pandemi virus korona harus mewakili peluang untuk mempercepat transisi ke masa depan rendah karbon – tetapi mengatakan ini tidak terjadi cukup cepat.

Reuters berkontribusi untuk artikel ini.


Dipersembahkan Oleh : Data HK