Dubai menargetkan untuk menginokulasi 70% populasi dengan vaksin Pfizer pada 2021

Desember 29, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Dubai berencana menginokulasi 70% populasinya dengan vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer dan BioNTech pada akhir 2021, dalam kampanye gratis bagi warga dan penduduk, kata seorang pejabat kesehatan.

Pusat keuangan Uni Emirat Arab memulai fase pertama kampanye vaksinasi minggu lalu, menargetkan “kelompok prioritas,” termasuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas, orang-orang dengan kondisi medis kronis, mereka yang cacat dan pekerja garis depan.

Berbeda dengan ibu kota UEA Abu Dhabi yang meluncurkan vaksin buatan China National Pharmaceutical Group (Sinopharm) ke masyarakat umum, Dubai menyusul Arab Saudi yang awal bulan ini menjadi negara Arab pertama yang menggunakan vaksin Pfizer.

“Kami menargetkan untuk memvaksinasi sekitar 70% dari populasi Dubai pada akhir 2021. Kami ingin mencapai kekebalan kawanan yang diperlukan,” kata Farida al-Khaja, ketua panitia pengarah Dubai untuk vaksinasi COVID-19, kepada Reuters. .

Khaja mengatakan fase kedua akan dimulai pada bulan April dan akan terbuka untuk semua warga negara dan warga.

Dubai, yang pada 2019 memiliki populasi lebih dari 3,3 juta, telah dilanda wabah virus korona, yang merugikan sektor pariwisata, real estat, dan perdagangan utamanya.

Kementerian kesehatan UEA telah mendaftarkan suntikan Pfizer-BioNTech untuk penggunaan darurat, tetapi sejauh ini tidak ada emirat lain yang mengumumkan rencana untuk meluncurkan vaksin Pfizer-BioNTech, yang datanya telah menunjukkan kemanjuran 95%.

Ditanya tentang koordinasi antara tujuh emirat UEA, Khaja berkata: “Ada kampanye vaksinasi (nasional) di UEA dan semua emirat meliput program vaksin mereka.”

UEA adalah negara pertama di luar China yang meluncurkan vaksin Sinopharm ke publik dan mengatakan awal bulan ini vaksin itu memiliki kemanjuran 86%, mengutip tinjauan analisis sementara dari uji klinis tahap akhir.

Uji klinis fase III di UEA melibatkan 31.000 sukarelawan dari 125 negara.

Baik UEA maupun Sinopharm belum merilis data rinci dari studi tersebut. Pengumuman UEA tidak mengatakan apa, jika ada, efek samping yang diidentifikasi, berapa banyak peserta yang jatuh sakit atau berapa banyak relawan yang diberi vaksin atau plasebo.

Vaksin Sinopharm sekarang tersedia untuk siapa saja yang tinggal di UEA yang ingin menerimanya, termasuk di rumah sakit lapangan di Dubai yang didirikan oleh pemerintah federal.

Emaad Alvi, seorang senior di Cornell University yang juga merupakan penduduk Dubai, menerima dosis pertama vaksin Pfizer-BioNTech.

“Alasan saya memilih untuk mendapatkan vaksin secepatnya adalah karena saya menderita asma dan saya memiliki kepercayaan pada dokter dan saya pikir vaksin tersebut harus baik-baik saja,” katanya.


Dipersembahkan Oleh : SGP Prize