Drone militer Israel jatuh seperti lalat di wilayah musuh

Februari 4, 2021 by Tidak ada Komentar


Sebuah pesawat tak berawak militer Israel jatuh pada hari Selasa di Jalur Gaza selatan, menandai ketiga kalinya dalam tiga hari terakhir Israel kehilangan salah satu drone di wilayah musuh.
Untuk lebih banyak cerita dari The Media Line, kunjungi themedialine.org

Pada hari Minggu, seorang juru bicara militer melaporkan bahwa unit militer yang beroperasi di dekat Gaza, daerah kantong pantai Palestina yang dikendalikan oleh Hamas, kehilangan salah satu drone yang diterbangkannya sebagai bagian dari misi.

Hamas, yang ditetapkan sebagai kelompok teror oleh Yerusalem serta Amerika Serikat dan Uni Eropa, telah memerangi Israel sejak menguasai Gaza pada 2007, termasuk beberapa putaran pertempuran terbatas.

Kemudian pada hari Senin, pesawat tak berawak Israel lainnya jatuh ke tangan musuh, ketika pasukan militer kehilangan kendaraan kecil tak berawak di atas Lebanon.

Awalnya dilaporkan oleh Hizbullah, organisasi Syiah yang didukung Iran yang mengontrol Lebanon selatan, penangkapan peralatan canggih tersebut kemudian dikonfirmasi oleh Israel.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan kepada The Media Line bahwa pesawat tak berawak itu “jatuh dalam aktivitas militer,” tetapi tidak menentukan apakah jatuhnya disebabkan oleh kerusakan teknis atau oleh intersepsi musuh.

“Tidak ada kekhawatiran informasi sensitif bocor,” kata juru bicara itu.

Militer Israel diperkirakan mengoperasikan banyak lusinan drone dengan ukuran berbeda dan dengan fitur berbeda, dengan biaya mulai dari beberapa ribu dolar hingga puluhan ribu dolar.

Kemampuan UAV untuk beroperasi di bawah level deteksi radar namun tidak diketahui oleh mereka yang ada di darat menjadikannya bagian unik dan penting dari persenjataan militer mana pun saat ini.

Meskipun ini bukan pertama kalinya Israel kehilangan pesawat tak berawak militer, tiga peristiwa berturut-turut telah menimbulkan kekhawatiran atas kemungkinan hambatan operasional.

Hizbullah dan Hamas tidak memiliki kemampuan mencegat yang paling canggih, kata para ahli pertahanan kepada The Media Line Selasa, tetapi tidak dapat beroperasi secara bebas adalah sesuatu yang harus diperhatikan dan diperbaiki Israel sesegera mungkin.

“Setelah drone Anda berada di tangan yang salah, pasti ada informasi berguna yang dapat diperoleh darinya,” Asaf Lebovitz, wakil presiden penjualan di Skylock, sebuah perusahaan yang merancang teknologi anti-drone yang merupakan bagian dari Grup Avnon, mengatakan Saluran Media.

“Anda memiliki data forensik: Anda dapat mengetahui di mana drone itu terbang, apa jalurnya, di mana ia lepas landas dari dalam Israel, ke mana ia dikirim untuk mengumpulkan informasi. Ini memungkinkan Anda untuk mengetahui apa yang diminati pihak lain, ”kata Lebovitz.

Bulan lalu, militer Israel menggunakan teknologi pengacau radio untuk mencegat pesawat tak berawak milik Hizbullah yang melintasi wilayah Israel. Ini adalah kedua kalinya hanya dalam beberapa minggu sebuah pesawat Hizbullah yang salah dijatuhkan oleh Israel.

Seorang ahli perang anti-drone mengatakan kepada The Media Line bahwa strategi Israel saat ini untuk memerangi UAV yang bermusuhan sudah ketinggalan zaman dan tidak efektif, menyamakannya dengan “menembakkan baterai meriam dengan satu lalat.”

“Ini adalah pengacau yang sangat kuat, yang sebenarnya tidak diperlukan dalam banyak kasus,” tambah analis.

“Tentu ada teknik yang lebih elegan dan bedah,” kata Lebovitz. “Dan saat Anda berurusan dengan drone otonom yang tidak memiliki operator, gangguan tidak efektif sama sekali.”

Dia merinci metode seperti mengerahkan serangkaian drone bunuh diri, atau jaringan sensor yang dapat menemukan operator tanpa mengganggu dan membahayakan daerah perkotaan, sebagai strategi unggulan.


Dipersembahkan Oleh : Data HK