Departemen Luar Negeri: UNHRC harus membahas ‘fokus yang tidak proporsional pada Israel’

Februari 9, 2021 by Tidak ada Komentar


WASHINGTON – Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, membahas keputusan pemerintah untuk bergabung kembali dengan Dewan Hak Asasi Manusia PBB, dan mengatakan bahwa prinsip orientasinya adalah bahwa “Amerika Serikat dapat menjadi kekuatan yang konstruktif dan dapat membantu membentuk jalannya peristiwa dunia saat kita hadir, saat kita berada di meja. “

Berbicara pada jumpa pers, Price mengatakan bahwa ketika AS memainkan peran konstruktif di Dewan, “perubahan positif mungkin terjadi”. Dia mencatat bahwa “salah satu reformasi yang perlu [is] fokus dewan yang tidak proporsional pada Israel, dan memastikan negara-negara dengan catatan hak asasi manusia yang kuat melayani di dewan. “

“Kami sangat yakin bahwa negara dengan catatan hak asasi manusia terburuk tidak termasuk dalam Dewan Hak Asasi Manusia,” lanjut Price. “Pada kedua elemen ini, kami berpandangan bahwa cara terbaik bagi kami untuk mereformasi mereka adalah dengan melibatkan anggotanya secara berprinsip, dan itulah yang ingin kami lakukan sebagai pengamat.”

Dia juga menyampaikan keputusan ICC untuk meluncurkan penyelidikan atas tindakan Israel di Gaza dan mengatakan bahwa AS menjelaskan pada 2015 ketika Palestina mengaku bergabung dengan Statuta Roma, bahwa mereka tidak percaya Palestina memenuhi syarat sebagai negara berdaulat, “dan oleh karena itu, tidak memenuhi syarat untuk memperoleh keanggotaan sebagai negara atau berpartisipasi sebagai negara dalam organisasi, entitas, atau konferensi internasional, termasuk ICC, ”kata Price. “Kami akan terus menjunjung tinggi komitmen kuat Presiden Biden kepada Israel dan keamanannya, termasuk menentang tindakan yang menargetkan Israel secara tidak adil.”

Sebelumnya pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengumumkan bahwa AS membangun kembali hubungan dengan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa tiga tahun setelah mantan presiden Amerika Serikat Donald Trump keluar dari badan yang diperdebatkan karena bias anti-Israel.

“Amerika Serikat akan terlibat dengan Dewan sebagai pengamat,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan.

Keputusan tersebut merupakan bagian dari sikap kebijakan yang lebih besar oleh Presiden AS Joe Biden untuk terlibat dengan lembaga internasional, yang secara diametris berlawanan dengan posisi Trump untuk menghindari badan-badan tersebut.

Ketika pemerintahan Trump meninggalkan UNHRC, itu adalah salah satu dari 47 negara anggota UNHRC yang memegang masa jabatan tiga tahun di dewan, yang memberinya hak suara. Saat itu, pada 2018, tidak hanya menyerahkan kursinya, tetapi memutuskan semua hubungan dan menolak untuk terlibat secara terbuka dalam pertemuan.

Blinken mengklarifikasi bahwa AS sekarang akan aktif di dewan, tetapi dalam kapasitas pengamat, dan bukan sebagai negara anggota. Secara teknis, AS hanya dapat memperoleh kembali kursi itu dalam pemilihan tahunan yang diadakan oleh Majelis Umum PBB, biasanya pada musim gugur.

AS “akan memiliki kesempatan untuk berbicara di Dewan, berpartisipasi dalam negosiasi, dan bermitra dengan pihak lain untuk memperkenalkan resolusi,” kata Blinken.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini