COVID: Teori baru tentang apakah suntikan AstraZeneca terkait dengan pembekuan darah

Maret 20, 2021 by Tidak ada Komentar


Para ilmuwan sedang menjajaki beberapa kemungkinan yang mungkin menjelaskan setidaknya 18 laporan pembekuan darah yang sangat langka di otak yang terjadi pada individu dalam beberapa hari dan minggu setelah menerima vaksin AstraZeneca COVID-19.

Peneliti Eropa telah mengajukan satu teori bahwa vaksin memicu antibodi yang tidak biasa dalam beberapa kasus yang jarang terjadi; yang lain mencoba memahami apakah kasus tersebut terkait dengan pil KB.

Tetapi banyak ilmuwan mengatakan tidak ada bukti pasti dan tidak jelas apakah atau mengapa vaksin AstraZeneca akan menyebabkan masalah yang tidak dimiliki oleh vaksin lain yang menargetkan bagian serupa dari virus corona.

Sebagian besar pembekuan darah langka telah terlihat pada wanita dan sebagian besar kasus telah dilaporkan di Eropa. Dua kasus telah dilaporkan di India.

Badan Obat Eropa mengatakan tinjauan awal menunjukkan vaksin tidak terkait dengan peningkatan risiko penggumpalan darah secara keseluruhan. Namun tidak menutup kemungkinan adanya hubungan dengan kasus langka pembekuan darah di pembuluh darah yang mengalirkan darah dari otak yang dikenal sebagai cerebral venous sinus thrombosis (CVST).

Para peneliti di Jerman dan Norwegia, di mana beberapa kasus telah dilaporkan, minggu ini berhipotesis bahwa vaksin tersebut dapat memicu respons kekebalan di mana tubuh memproduksi antibodi yang dapat mengakibatkan penggumpalan darah.

Profesor Paal Andre Holme dari Rumah Sakit Universitas Oslo Norwegia, yang merawat tiga petugas kesehatan dengan pembekuan darah parah setelah mereka menerima vaksin AstraZeneca, mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa “kami telah membuat penemuan” yang dapat “menjelaskan perkembangan klinis pasien kami. . “

Holme memperingatkan bahwa temuan itu masih awal. “Ini baru permulaan dari semua penelitian yang dilakukan,” ujarnya. Dia tidak merilis data apa pun yang mendukung hipotesisnya.

Sebuah tim peneliti Jerman di Klinik Universitas Greifswald pada hari Jumat mengatakan mereka sampai pada kesimpulan yang sama. Jika terbukti benar, mungkin ada cara untuk mengobati kondisi tersebut, kata para ilmuwan.

Peneliti EMA pada hari Kamis mengatakan mereka sedang melakukan beberapa penyelidikan untuk menentukan apakah pembekuan darah yang langka mungkin terkait dengan vaksin, atau terjadi secara kebetulan. Mereka mencatat bahwa banyak kejadian terjadi pada wanita yang lebih muda.

CVST, meskipun jarang, telah dikaitkan dengan kehamilan dan penggunaan kontrasepsi oral. “Itu salah satu hal yang akan kami selidiki lebih lanjut dalam waktu dekat,” kata Sabine Straus, ketua komite keselamatan EMA.

EMA juga bermaksud untuk menyelidiki apakah mereka yang mengembangkan kondisi tersebut telah terinfeksi sebelumnya atau pada saat vaksin COVID-19, yang dapat menyebabkan pembekuan darah.

Beberapa ahli vaksin AS tetap berhati-hati tentang hipotesis antibodi dan mengatakan tingkat publisitas yang tinggi dari kejadian tersebut dapat menyebabkan lebih banyak dokter melaporkan kondisi tersebut daripada biasanya, yang akan membuatnya tampak bahwa kejadian tersebut terkait dengan vaksin.

Vaksin AstraZeneca telah menerima izin penggunaan darurat di 70 negara, tetapi belum disetujui di Amerika Serikat.

Para ahli AS juga mempertanyakan mengapa kejadian seperti itu hanya akan terjadi pada tingkat yang meningkat dengan vaksin AstraZeneca dan bukan vaksin oleh Pfizer Inc dan BioNTech SE, Moderna Inc, Johnson & Johnson dan vaksin Sputnik V Rusia – yang semuanya dimaksudkan untuk menghasilkan antibodi yang ditujukan di bagian “lonjakan” virus korona yang digunakannya untuk memasuki sel.

Seperti vaksin J&J dan Sputnik, AstraZeneca’s menggunakan virus flu yang tidak bereplikasi yang dikenal sebagai adenovirus untuk mengirimkan protein lonjakan ke dalam sel dan menghasilkan respons imun.

“Kita harus melihat kapan (ilmuwan Jerman dan Norwegia) mengirimkan publikasi yang ditinjau sejawat dan komunitas ilmiah dapat meninjaunya,” kata Dr. Peter Hotez, peneliti vaksin di Baylor College of Medicine di Houston. “Tidak ada alasan mengapa vaksin AstraZeneca melakukan ini sedangkan yang lain, termasuk vaksin COVID-19 berbasis adenovirus, tidak mau.”


Dipersembahkan Oleh : Togel Singapore Hari Ini