Coronavirus: WHO berteori lebih dari empat kemungkinan sumber virus di Wuhan

Februari 10, 2021 by Tidak ada Komentar


Sebuah tim ahli yang ditunjuk oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyelesaikan misi 28 hari ke kota Wuhan di China minggu ini untuk mencari petunjuk tentang asal-usul COVID-19.

Berikut ini hasil temuan mereka.

APA SAJA SKENARIO UTAMA?

Peter Ben Embarek, ahli penyakit hewan terkemuka WHO, mengatakan tim melakukan penyelidikan ilmiah terhadap empat skenario utama tentang bagaimana SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, menyebar ke manusia.

Yang pertama, satu orang terpapar SARS-CoV-2 melalui kontak langsung dengan spesies inang, kelelawar tapal kuda. Virus itu bisa saja beredar pada manusia untuk sementara waktu sebelum membuat terobosan di Wuhan yang padat penduduk.

Skenario kedua, dipandang sebagai yang paling mungkin, melibatkan penularan ke manusia melalui spesies perantara yang belum diketahui. Liang Wannian, seorang ahli di Komisi Kesehatan Nasional China, mengatakan trenggiling adalah kandidat potensial tetapi hewan lain – termasuk cerpelai dan bahkan kucing – mungkin juga menjadi reservoir.

Kemungkinan ketiga adalah COVID-19 berasal dari skenario pertama atau kedua dan kemudian ditularkan melalui produk rantai dingin. Pakar China kemudian mengaitkan kelompok COVID-19 dengan makanan beku impor dan telah meningkatkan kemungkinan itu mungkin juga menyebabkan wabah Wuhan.

Skenario terakhir adalah bahwa SARS-CoV-2 bocor dari Institut Virologi Wuhan, yang diketahui telah mempelajari virus corona di penangkaran. Ben Embarek mengesampingkan kemungkinan itu dan mengatakan itu tidak akan menjadi subjek penelitian lebih lanjut. Kecelakaan terjadi, katanya, tetapi “sangat tidak mungkin” dalam kasus ini.

KAPAN OUTBREAK DIMULAI?

Para ahli mengatakan bahwa meskipun tidak mungkin ada wabah skala besar di Wuhan atau di tempat lain di China sebelum Desember 2019, mereka tidak menutup kemungkinan bahwa wabah itu menyebar di wilayah lain.

Sebuah persilangan baik langsung dari kelelawar atau dari spesies perantara menunjukkan penularan ke Wuhan bisa saja difasilitasi oleh jaringan perdagangan satwa liar.

Marion Koopmans, anggota tim ahli lainnya, mengatakan satwa liar yang dijual di pasar makanan laut Huanan dapat dilacak ke daerah yang memiliki habitat kelelawar yang diketahui menyimpan virus yang terkait erat dengan SARS-CoV-2.

Salah satu wilayah tersebut adalah provinsi Yunnan di China barat daya, tetapi tim tersebut juga mempertimbangkan bahwa penularan manusia pertama terjadi di seberang perbatasan di Laos atau Vietnam.

PERAN APA YANG DIMAINKAN OLEH HUANAN MARKET?

Meskipun pasar makanan laut Huanan di Wuhan dikaitkan dengan kelompok kasus pertama, persilangan awal dari hewan ke manusia tidak terjadi di sana.

Liang mengatakan bahwa masih ada cukup bukti untuk menentukan bagaimana virus memasuki Huanan, tetapi jelas beredar di tempat lain di Wuhan pada waktu yang sama.

Skenario yang paling mungkin adalah seseorang membawa SARS-CoV-2 ke pasar, tetapi Ben Embarek juga menyarankan bahwa itu bisa saja dibawa melalui “produk,” termasuk hewan liar beku yang diketahui rentan terhadap virus.

APAKAH TEMUAN MENGUBAH POLITIK DI SELURUH ASAL COVID?

China telah menyatakan keprihatinan bahwa penyelidikan apa pun akan “dipolitisasi”, dan mengatakan pihaknya hanya akan bekerja sama jika jelas tidak diharapkan untuk disalahkan atas pandemi tersebut.

Dengan mengesampingkan kebocoran laboratorium dan menerima bahwa COVID-19 bisa berasal dari luar China, tim WHO belum melewati batas Beijing. China juga akan berbesar hati karena tim WHO sedang mempertimbangkan teori rantai dingin. Tetapi temuan itu tidak mungkin memuaskan mereka yang percaya bahwa China bersalah dan telah menutupi bukti.

PENELITIAN LEBIH LANJUT APA YANG DIPERLUKAN?

Ben Embarek mengatakan China sekarang perlu menemukan bukti yang mungkin membuktikan virus corona telah beredar lebih awal dari Desember 2019. Dia mengatakan sampel bank darah akan menjadi tempat yang baik untuk memulai.

Komunitas kelelawar di dekat Wuhan telah dikesampingkan sebagai sumber, dan masih banyak yang harus dilakukan untuk menjelajahi gua-gua di wilayah lain untuk melihat apakah kecocokan yang lebih dekat dengan SARS-CoV-2 dapat ditemukan.

Hewan yang dijual di pasar Huanan juga perlu diteliti lebih lanjut, dan peran yang dimainkan oleh produk rantai dingin secara umum juga perlu penelitian lebih lanjut, kata Ben Embarek.


Dipersembahkan Oleh : Togel Singapore Hari Ini