Corona: Kabinet bertemu untuk menentukan kapan, bagaimana membuka sekolah Israel

Februari 7, 2021 by Tidak ada Komentar


Setelah hampir 40 hari, Israel mulai keluar dari penguncian seluruh negeri pada hari Minggu.

1.000-m. larangan bepergian dihapuskan pada pukul 7 pagi. Cagar alam, taman nasional dan situs arkeologi luar ruangan dibuka, restoran dan toko sekali lagi diizinkan untuk menawarkan layanan takeaway, layanan satu-satu dan bekerja-dari-kantor untuk karyawan di perusahaan yang tidak secara langsung. lihat publik telah dilanjutkan.

Bahkan tempat tidur dan sarapan sekarang diizinkan untuk menyambut keluarga inti.

Namun, anak-anak Israel masih di rumah pada Minggu pagi. Pemerintah akan bersidang pada pukul 5 sore waktu Israel untuk membahas langkah selanjutnya bagi sekolah-sekolah di negara itu.

Sebuah perjanjian larut malam oleh Komite Kementerian tentang Coronavirus memutuskan bahwa sekolah tidak akan dibuka sebelum Selasa, karena para menteri atas bertemu untuk memutuskan rekomendasi apa yang akan dibawa ke kabinet penuh pada hari Minggu untuk diskusi.

Menurut kesepakatan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Menteri Kesehatan Yuli Edelstein, Menteri Pendidikan Yoav Gallant dan Menteri Keuangan Israel Katz, rekomendasinya akan mengirim anak-anak prasekolah, taman kanak-kanak, siswa kelas satu sampai empat dan kelas 11 dan 12 kembali ke sekolah di area kuning dan hijau.

Para siswa ini akan belajar sesuai dengan garis besar yang ada sebelum penguncian – memakai masker dan dalam kapsul yang lebih besar.

Namun, rekomendasi area oranye dan merah berbeda. Para siswa yang sama ini akan kembali ke sekolah, tetapi dalam setengah kapsul – bahkan dalam kelompok yang lebih kecil – sehingga mengharuskan mereka untuk belajar secara tatap muka hanya dua hari sekali. Selain itu, mereka akan diminta belajar di alam terbuka.

Mayoritas siswa di negara ini, sekitar 60%, tinggal di daerah jingga dan merah.

“Kami ingin membuka sekolah dengan risiko minimal meningkatkan tingkat infeksi,” kata Edelstein Sabtu malam dalam wawancara dengan Channel 12. Forum Prasekolah Swasta mengatakan menentang garis besar yang diusulkan oleh Kementerian Kesehatan. “Kami tidak akan mengembalikan prasekolah ke aktivitas dalam garis besar yang tidak logis dan tidak dapat diterapkan seperti yang dipublikasikan, “kata forum itu dalam sebuah pernyataan. “Membuka taman kanak-kanak dengan kapsul ya-a-hari, tidak-a-hari dapat menyebabkan bahaya pendidikan dan psikologis.” Pusat penitipan anak dan prasekolah berencana untuk melakukan protes pada hari Selasa di depan Knesset jika garis besar tidak berubah.

Pada Sabtu malam, jumlah kasus harian baru turun untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu dengan cara yang substansial. Angka yang dirilis sekitar pukul 8 malam menunjukkan bahwa 6.273 orang didiagnosis dengan virus pada hari Jumat – 7,8% orang yang diskrining positif. Namun, pada Minggu pagi, jumlahnya tampak kurang menjanjikan. Ada 2.624 orang yang didiagnosis dengan virus corona pada hari Sabtu – 9,4% dari mereka diskrining.

Jumlah pasien serius tetap tinggi. Ada 1.110 yang dilaporkan pada Minggu pagi, termasuk lebih dari 300 orang yang diintubasi.

Korban tewas mencapai 5.074. Namun, vaksin tersebut tampaknya berhasil. Sebuah slide yang disajikan oleh Eran Segal dari Weizmann Institute of Science menunjukkan bahwa ada penurunan 50% dalam jumlah kasus baru di atas usia 60. Ada juga penurunan 18% dalam jumlah kasus baru di bawah usia 60 tahun. Dua ibu berusia akhir 20-an dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis di Pusat Medis Hillel Yaffe di Zichron Ya’akov. Mereka berdua melahirkan bayi mereka melalui operasi caesar minggu ini, kata rumah sakit. Ada juga seorang gadis berusia 16 tahun dirawat di rumah sakit dalam kondisi yang baik. Rumah sakit mengatakan melihat peningkatan yang jelas dalam jumlah pasien muda yang serius.

Pada saat yang sama, kampanye vaksinasi masih kuat, dengan lebih dari 3,4 juta orang Israel menerima setidaknya satu suntikan vaksin virus corona Pfizer.


Dipersembahkan Oleh : Hongkong Prize