Bentrokan dengan pengunjuk rasa terus berlanjut ketika utusan PBB menyerukan tindakan di Myanmar

Maret 6, 2021 by Tidak ada Komentar


Pasukan keamanan Myanmar menggunakan gas air mata dan granat kejut untuk membubarkan protes di Yangon pada hari Sabtu, hanya beberapa jam setelah utusan khusus PBB meminta Dewan Keamanan untuk mengambil tindakan terhadap junta yang berkuasa atas pembunuhan para pengunjuk rasa.

Negara Asia Tenggara itu telah jatuh ke dalam kekacauan sejak militer menggulingkan dan menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari, dengan protes dan pemogokan harian yang telah mencekik bisnis dan melumpuhkan pemerintahan.

Protes sporadis dilakukan di seluruh Myanmar pada hari Sabtu dan media lokal melaporkan bahwa polisi menembakkan peluru gas air mata dan granat setrum untuk membubarkan protes di distrik Sanchaung di Yangon, kota terbesar di negara itu. Tidak ada laporan korban jiwa.

Lebih dari 50 pengunjuk rasa telah tewas menurut PBB – setidaknya 38 pada hari Rabu saja. Para pengunjuk rasa menuntut pembebasan Suu Kyi dan penghormatan pada pemilihan November, yang dimenangkan partainya secara telak, tetapi ditolak oleh tentara.

“Berapa banyak lagi yang bisa kita biarkan militer Myanmar lolos?” Utusan Khusus Christine Schraner Burgener mengatakan pada pertemuan tertutup 15 anggota Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, menurut salinan pernyataannya yang dilihat oleh Reuters.

“Sangat penting bahwa dewan ini tegas dan koheren dalam memberi tahu pasukan keamanan dan berdiri teguh dengan rakyat Myanmar, untuk mendukung hasil pemilu November yang jelas.”

Seorang juru bicara junta tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

Militer mengatakan pihaknya telah menahan diri dalam menghentikan protes, tetapi mengatakan tidak akan membiarkan mereka mengancam stabilitas.

Pada hari Sabtu, di kota selatan Dawei, pengunjuk rasa meneriakkan “Demokrasi adalah tujuan kami” dan “Revolusi harus menang.” Pengunjuk rasa juga berkumpul di kota terbesar, Yangon.

Ratusan ribu orang turun ke jalan berkali-kali, bersumpah untuk melanjutkan aksi di negara yang menghabiskan hampir setengah abad di bawah kekuasaan militer sampai reformasi demokrasi pada tahun 2011 yang terpotong oleh kudeta.

“Harapan politik mulai bersinar. Kita tidak bisa kehilangan momentum revolusi,” tulis salah satu pemimpin protes, Ei Thinzar Maung, di Facebook. “Mereka yang berani bertarung akan mendapatkan kemenangan. Kami pantas menang.”

Setidaknya satu orang tewas oleh pasukan keamanan dalam protes pada hari Jumat. Seorang pejabat dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi dan keponakan remajanya juga ditikam sampai mati oleh pendukung militer, media lokal melaporkan.

KEBIADABAN

Pembunuhan pengunjuk rasa telah memicu kemarahan internasional.

“Penggunaan kekerasan terhadap rakyat Myanmar harus dihentikan sekarang,” kata Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dalam sebuah tweet, menyerukan pembebasan Suu Kyi dan tahanan lainnya dan untuk pemulihan demokrasi.

Amerika Serikat dan beberapa negara Barat lainnya telah menjatuhkan sanksi terbatas pada junta dan penyelidik hak asasi manusia PBB yang independen di Myanmar, Thomas Andrews, telah menyerukan embargo senjata global dan sanksi ekonomi yang ditargetkan.

Tetapi dalam upaya untuk menjaga persatuan dewan di Myanmar, para diplomat mengatakan sanksi tidak mungkin dipertimbangkan dalam waktu dekat karena tindakan seperti itu mungkin akan ditentang oleh China dan Rusia, yang memiliki hak veto.

“Semua pihak harus bersikap tenang dan menahan diri,” kata Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun, menurut pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan PBB. “Kami tidak ingin melihat ketidakstabilan, bahkan kekacauan di Myanmar.”

Tentara mengambil alih kekuasaan atas tuduhan kecurangan dalam pemilu tahun lalu yang dibubarkan oleh komisi pemilihan. Pihaknya berjanji akan mengadakan pemilihan baru pada tanggal yang tidak ditentukan.

Rencana itu ditolak oleh pengunjuk rasa dan oleh kelompok yang mewakili anggota parlemen yang dipilih pada pemilihan terakhir yang mulai mengeluarkan pernyataan atas nama pemerintahan sipil saingan.

Pada hari Jumat, mereka menyebutkan empat tuntutan – akhir junta, pembebasan tahanan, demokrasi dan penghapusan konstitusi 2008 yang meninggalkan representasi dan kendali politik yang signifikan di tangan militer.

Sebaliknya, dikatakan Myanmar harus memiliki konstitusi federal – sebuah seruan kepada kelompok etnis di perbatasan negara yang telah lecet di bawah dominasi mayoritas Bamar baik di bawah militer dan partai Suu Kyi.

Pada hari Jumat, ribuan orang berunjuk rasa di negara bagian Karen tenggara, ditemani oleh pejuang dari Persatuan Nasional Karen (KNU), salah satu kelompok etnis bersenjata yang terlibat dalam perang yang telah berlangsung lama.

Selama unjuk rasa – indikasi terkuat yang belum mendukung gerakan anti-kudeta dari salah satu dari banyak kelompok etnis bersenjata di negara itu – pasukan KNU memberikan hormat tiga jari yang dipopulerkan oleh pengunjuk rasa dan membagikan botol air.


Dipersembahkan Oleh : Data HK