AS akan menawarkan kesepakatan nuklir baru kepada Iran, keringanan sanksi minggu ini – laporkan

Maret 30, 2021 by Tidak ada Komentar


Amerika Serikat sedang mencoba untuk memecahkan kebuntuan nuklir dengan Iran dan sedang merencanakan proposal baru yang akan mencakup beberapa keringanan sanksi untuk Republik Islam tersebut, menurut sebuah laporan di Politico.

Pejabat pemerintahan Biden berencana untuk mengajukan proposal baru untuk memulai kembali pembicaraan nuklir antara Washington dan Teheran secepatnya minggu ini, dua orang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Politico.

Menurut laporan itu, proposal Amerika akan meminta Iran untuk menghentikan beberapa kegiatan nuklirnya, seperti pekerjaan sentrifugal canggih dan pengayaan uranium hingga kemurnian 20 persen, dengan imbalan beberapa keringanan sanksi ekonomi AS, kata salah satu dari dua Politico. sumber.

Namun, detail dari kesepakatan potensial ini masih dikerjakan oleh AS dan sama sekali tidak pasti apakah Iran akan menerima persyaratan tersebut. Memang, Teheran menolak proposal AS awal tahun ini, mengatakan itu “tidak dapat diterima”, melawan dengan ide mereka sendiri, yang dinyatakan oleh tim Biden sebagai non-starter.

Pemerintahan Biden telah berusaha untuk terlibat dalam pembicaraan dengan Iran tentang meminta kedua belah pihak kembali untuk mematuhi kesepakatan, di mana sanksi ekonomi yang diberlakukan Amerika dan lainnya akan dicabut sebagai imbalan atas pembatasan program nuklir Iran untuk mempersulit pengembangan. senjata nuklir – ambisi yang dibantah oleh Teheran.

“Iran siap untuk meledakkan pembatasan kesepakatan nuklir tambahan dalam beberapa minggu ke depan. Ini adalah waktu yang penting untuk menghindari eskalasi situasi, ”Daryl Kimball, direktur eksekutif Asosiasi Pengendalian Senjata, sebuah organisasi yang memantau dengan cermat negosiasi nuklir yang melibatkan Iran, mengatakan kepada situs berita.

Selain itu, karena Iran akan mengadakan pemilihan presiden pada bulan Juni dan mengingat politik sensitif di Iran seputar perjanjian nuklir 2015, rezim teokratis tidak mungkin mengizinkan perubahan besar apa pun di tengah kampanye.

Proposal Amerika yang dijadwalkan akan diajukan minggu ini adalah “tentang mencoba memulai percakapan” antara Amerika Serikat dan Iran, salah satu sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Politico.

Identitas negara yang membuat langkah pertama untuk melanjutkan kepatuhan terhadap kesepakatan nuklir Iran 2015 bukanlah masalah bagi Amerika Serikat, seorang pejabat AS mengatakan awal tahun ini, menunjukkan fleksibilitas yang lebih besar di pihak Washington. “Bukan itu masalahnya, siapa yang duluan,” kata pejabat itu kepada Reuters tanpa menyebut nama.

“Seperti, kita akan pergi jam 8, mereka akan pergi jam 10? Atau mereka pergi jam 8, kita pergi jam 10? Bukan itu masalahnya,” kata pejabat itu. “Masalahnya adalah apakah kita sepakat tentang langkah apa yang akan diambil bersama.”

Diminta komentar resmi pada saat itu, seorang pejabat senior pemerintahan Biden menolak untuk membahas rincian percakapan diplomatik, Politico melaporkan. “Kami sudah jelas bahwa kami siap untuk saling kembali ke [Iran deal], ”Tambah pejabat itu. “Kami juga terbuka bahwa kami berbicara dengan kami [international] mitra… tentang cara terbaik untuk mencapai hal ini, termasuk melalui serangkaian langkah awal bersama. Kami telah mencari berbagai opsi untuk melakukannya, termasuk dengan percakapan tidak langsung melalui mitra Eropa kami. ”Reuters berkontribusi pada laporan ini.


Dipersembahkan Oleh : SGP Prize