Apa Bhutan itu? – The Jerusalem Post

Desember 14, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Israel pada hari Sabtu mengumumkan bahwa mereka telah menjalin hubungan diplomatik dengan Bhutan, negara kelima yang melakukannya dalam beberapa bulan terakhir bersama Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko. Tapi Bhutan bukanlah negara Arab, dan kebanyakan orang yang mendengar berita tentang perjanjian normalisasi mungkin bertanya pada diri sendiri “apa Bhutan itu?”

Duta Besar untuk India Ron Malka dan Duta Besar Bhutan untuk India Vetsop Namgyel menandatangani perjanjian normalisasi pada Sabtu malam. Penandatanganan perjanjian tersebut dilakukan setelah pembicaraan rahasia antara pejabat dari kedua negara, termasuk kunjungan timbal balik, dalam beberapa tahun terakhir menuju hubungan diplomatik, menurut kementerian luar negeri, yang mencatat bahwa ia bekerja dengan Bhutan melalui Divisi Mashav, Badan Pembangunan Internasional. Kerja sama. Melalui ini, siswa dari Bhutan datang ke Israel untuk menerima pelatihan pertanian.

Menurut pernyataan bersama tentang kesepakatan itu, kedua negara berencana untuk bekerja sama dalam pembangunan ekonomi, teknologi dan pertanian. Ia juga mengatakan bahwa pertukaran budaya dan pariwisata akan “lebih ditingkatkan.”

“Kesepakatan ini akan membuka lebih banyak kesempatan untuk kerja sama untuk kepentingan kedua bangsa kita,” tweet Malka.

Negara Bhutan di Asia Selatan, yang dikenal sebagai “Tanah Naga Petir”, adalah negara kecil terkurung daratan yang terletak di tepi timur pegunungan Himalaya. Berbatasan dengan Tibet di utara dan India di selatan dan berpenduduk kurang dari 800.000. Ibukota dan kota terbesarnya adalah Thimphu. Luas negara itu adalah 14.824 mil persegi (38.394 kilometer persegi), menjadikannya seukuran negara bagian Maryland AS.

Agama resmi negara Bhutan adalah Buddha Vajrayana, yang dipraktikkan oleh tiga perempat populasi negara itu. Seperempat populasi lainnya mempraktikkan agama Hindu. Kebebasan beragama dijamin dan dakwah dilarang oleh keputusan pemerintah kerajaan.

Bhutan menjadi monarki konstitusional ketika menyelenggarakan pemilihan umum pertama pada tahun 2008. Sebelumnya, Bhutan adalah monarki absolut. Gelar resmi raja adalah Raja Naga.

Negara ini memiliki hubungan diplomatik resmi dengan hanya 53 negara. Amerika Serikat dan Inggris, misalnya, termasuk di antara negara-negara yang tidak memiliki hubungan resmi dengan Bhutan. Negara ini memiliki kedutaan hanya di tujuh dari 53 negara tersebut, dan hanya India, Bangladesh dan Kuwait yang memiliki kedutaan besar di Bhutan. Negara lain memelihara kontak diplomatik informal melalui kedutaan mereka di negara terdekat. Internet dan televisi baru diizinkan masuk ke negara itu mulai tahun 1999.

Bhutan memelihara hubungan ekonomi, strategis, dan militer yang kuat dengan India, dan memiliki hubungan politik dan diplomatik yang kuat dengan Bangladesh. Ekspor utamanya adalah energi hidroelektrik ke India. Negara ini sebagian besar tertutup untuk orang luar terutama dari luar Asia Selatan, sebagai cara untuk mempertahankan budaya negara dan melestarikan sumber daya alamnya. Meskipun negara membatasi pariwisata, warga India dan Bhutan dapat melakukan perjalanan ke negara masing-masing tanpa paspor atau visa. Bhutan menutup perbatasannya dengan Cina di dekatnya setelah invasi Cina tahun 1959 ke Tibet

Bahasa resmi negara itu adalah Dzongkha, juga dikenal sebagai Bhutan, yang merupakan salah satu dari 53 bahasa Tibet yang digunakan di seluruh Asia Tengah. Bahasa Inggris, bagaimanapun, adalah bahasa pengantar di sekolah-sekolah di Bhutan.

Bhutan dikenal sebagai negara paling bahagia di dunia dan, memang, mengukur negara tersebut dengan Indeks Kebahagiaan Nasional Bruto dilembagakan pada tahun 2008 oleh pemerintah Bhutan dalam konstitusinya dan peringkatnya bahkan di atas produk domestik bruto di negara tersebut. Ini sebenarnya masuk akal, karena Bhutan adalah salah satu negara termiskin di dunia, dengan tingkat kemiskinan 12 persen.

Bagi pecinta kuliner, Bhutan memang memiliki beberapa hidangan tradisionalnya sendiri. Hidangan nasional yang paling direkomendasikan kabarnya adalah Ema Datshi, kombinasi cabai dan keju. Makanan tradisional lainnya termasuk Jasha Maroo, atau Maru, yaitu ayam pedas, dan Phaksha Paa, atau babi dengan cabai merah.

Meskipun Bhutan dikenal sebagai tujuan yang sangat aman dan pencurian jarang terjadi, Lonely Planet mengatakan ada bahaya dan gangguan yang harus diwaspadai, termasuk: anjing jalanan membuat banyak suara di malam hari dan rabies adalah risiko; jalan kasar dan berkelok-kelok; Kelompok separatis India aktif di seberang perbatasan dari tenggara Bhutan; dan hujan, awan, salju, dan air terjun dapat memengaruhi perjalanan melalui jalan darat dan udara.

Bhutan terkenal dengan biara, bentengnya – yang dikenal sebagai dzong – dan pemandangan yang dramatis. Pengunjung haruslah wisatawan yang mengikuti tur berpemandu, prabayar, yang direncanakan sebelumnya, atau tamu pemerintah. Mereka juga dapat memasuki negara sebagai tamu dari “warga negara tertentu” atau dengan organisasi sukarelawan.


Dipersembahkan Oleh : Keluaran SGP hari Ini