10 acara diplomatik teratas tahun 2020

Desember 31, 2020 by Tidak ada Komentar

[ad_1]

Hubungan internasional Israel sangat dinamis; setiap tahun, ada lusinan, jika tidak lebih, cerita menarik tentang hubungan dengan Palestina, hubungan AS-Israel, dan banyak lagi.

Tetapi 2020 adalah tahun yang akan tercatat dalam sejarah sebagai satu dengan satu peristiwa diplomatik besar demi satu, dimulai dengan Forum Holocaust Dunia Kelima dan rencana perdamaian Presiden AS Donald Trump pada bulan Januari, dan diakhiri dengan negara keempat – Maroko – bergabung dengan Abraham Accords di bulan Desember.

Begitu banyak hal yang terjadi tahun ini sehingga angkanya harus sedikit dipalsukan. Untungnya, ini tentang diplomasi, bukan bisnis.

Berikut adalah 10 kisah diplomatik teratas tahun 2020:

10. Forum Holocaust Dunia Kelima. Mungkin sulit untuk mengingat sekarang, setelah begitu banyak peristiwa lain yang terjadi tahun ini, tetapi Yerusalem menjadi tuan rumah bagi para pemimpin dari 49 negara pada bulan Januari, lebih dari pada peristiwa lain dalam sejarah Israel, untuk mengingat Holocaust dan berbicara dalam satu suara menentang antisemitisme. di Forum Holocaust Dunia Kelima.

Para pemimpin berkisar dari Pangeran Charles Inggris hingga Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier hingga Wakil Presiden AS Mike Pence – tetapi presiden Polandia, Andrzej Duda, melewatkan acara tersebut, karena dia tidak diundang untuk berbicara.

Duda menolak undangannya ke acara tersebut karena Warsawa dan Moskow melanjutkan perselisihan mereka atas sejarah Perang Dunia II dan Holocaust, dan peristiwa itu sendiri memunculkan pertanyaan-pertanyaan itu, dengan Yad Vashem akhirnya meminta maaf atas penggunaan peta yang disukai Rusia. narasi peristiwa.Pangeran Charles dari Inggris meletakkan karangan bunga selama Forum Holocaust Dunia Kelima di museum peringatan Holocaust Yad Vashem di Yerusalem, pada 23 Januari (REUTERS).

9. Mediterania Timur memanas. Israel menjadi kekuatan gas alamnya sendiri tahun ini. Tahun yang dimulai dengan Israel mengekspor gas ke Yordania untuk pertama kalinya berakhir dengan Israel menjadi benar-benar mandiri energi minggu ini, tidak perlu lagi mengimpor pasokan gas jika terjadi keadaan darurat. Israel juga ikut mendirikan, dengan Mesir, Forum Gas Mediterania Timur, yang memiliki anggota dari seluruh kawasan, dan menandatangani perjanjian lebih lanjut dengan Yunani dan Siprus untuk membangun pipa gas EastMed dari Israel ke Eropa.

Tetapi pada saat yang sama, masalah muncul di Mediterania Timur. Pada akhir 2019, Turki dan Libya menandatangani kesepakatan tentang zona ekonomi eksklusif mereka di laut, melanggar wilayah yang dipandang Yunani dan Siprus sebagai milik mereka, dan Ankara telah mengirim kapal perang untuk menekankan posisinya mengenai masalah tersebut.

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Partai AKP-nya terus membuat komentar antisemit seperti menyebut Israel kotor dan membandingkannya dengan Nazi, dan Turki terus menyembunyikan teroris Hamas, meskipun Erdogan tampaknya berpikir bahwa orang Israel hanya akan melupakan semua itu dengan komentarnya baru-baru ini. menyerukan rekonsiliasi antar negara – dengan persyaratannya, tentu saja.

Platform gas alam di pantai Israel (REUTERS).Platform gas alam di pantai Israel (REUTERS).

8. Diplomasi pandemi. Virus Corona sebagian besar adalah kisah kesehatan masyarakat, tetapi ada juga elemen hubungan internasional yang kuat dalam pandemi tahun ini. Kritik terhadap penanganan virus oleh Tiongkok, terutama membungkam mereka yang ingin memperingatkan dunia tentang bahayanya, telah menyebar, dan setelah berbulan-bulan negosiasi, Organisasi Kesehatan Dunia diizinkan untuk menyelidiki asal-usul COVID-19.

Bagi Israel, seperti banyak negara lain, berita diplomatik besar seputar virus korona dimulai dengan upaya putus asa oleh Kementerian Luar Negeri dan Mossad untuk mengirim peralatan pelindung pribadi dan membawa pulang ribuan warga yang terdampar di seluruh dunia saat perbatasan ditutup dan penerbangan sedang dilakukan. dibatalkan karena tindakan pencegahan pandemi.

Misalnya, pada bulan April, kementerian membantu 16 orang Israel pulang dari Selandia Baru dalam 60 jam cobaan berat dengan terbang ke Jerman, yang setuju untuk memperlakukan orang Israel sebagai miliknya, kemudian Lisbon, yang telah menutup perbatasannya tetapi Kedutaan Besar Israel di Portugal mengatur izin khusus, dan kemudian penerbangan carteran khusus dari Lisbon ke Bandara Ben-Gurion.

Operasi vaksin Israel yang sangat sukses juga melibatkan diplomasi; pemerintah meyakinkan beberapa negara Uni Eropa untuk memberikan sebagian dari bagian tembakannya kepada Israel. Tidak ada yang tahu bahwa kami akan memvaksinasi warga negara kami terlebih dahulu.
Presiden Prancis Macron, dinyatakan positif terkena virus corona, berbicara melalui konferensi video di Paris (REUTERS).Presiden Prancis Macron, dinyatakan positif terkena virus corona, berbicara melalui konferensi video di Paris (REUTERS).

7. Keluar dengan Trump, dengan Biden. Pemerintah Israel mengalami kemudahan – mungkin lebih mudah dari sebelumnya – dengan Trump di Gedung Putih. Tidak hanya tidak ada tekanan untuk memberikan konsesi kepada Palestina atau membatasi pembangunan di Yudea dan Samaria, tetapi pemerintahan Trump menghujani Israel dengan hadiah besar dan kecil: AS mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan kedaulatan Israel di Dataran Tinggi Golan; orang yang lahir di Yerusalem dapat memiliki “Israel” sebagai tempat kelahiran mereka di paspor AS; produk permukiman Tepi Barat Israel dapat bertuliskan “buatan Israel”; ditambah rencana perdamaian yang berbunyi seperti yang ditulis oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Perjanjian Abraham yang membuat sejarah, dan “tekanan maksimum” pada Iran – untuk dirinci nanti dalam daftar ini.

Tapi bulan lalu, calon dari Partai Demokrat Joe Biden memenangkan pemilihan, dan sekarang para pejabat Israel bersiap untuk kembali ke keadaan normal: tekanan pada permukiman dan masalah Palestina, kembali ke kesepakatan Iran, dan kemungkinan pembalikan dari beberapa perubahan kecil di Kebijakan Departemen Luar Negeri. Selain itu, ada faktor seberapa ramah Netanyahu terhadap Trump.
KEMUDIAN-CALON Joe Biden dan Kamala Harris berkampanye untuk presiden dan wakil presiden di Wilmington, Delaware, pada bulan Agustus (KEVIN LAMARQUE / REUTERS).KEMUDIAN-CALON Joe Biden dan Kamala Harris berkampanye untuk presiden dan wakil presiden di Wilmington, Delaware, pada bulan Agustus (KEVIN LAMARQUE / REUTERS).

6. Peace to Prosperity – dan aneksasi. Rencana Trump untuk perdamaian antara Israel dan Palestina memiliki banyak elemen yang telah kita lihat sebelumnya: Itu menyerukan Palestina untuk menyerah pada terorisme dan hasutan, dan agar Israel membuat konsesi teritorial untuk memungkinkan solusi dua negara.

Tapi jangan biarkan hal itu membodohi Anda; itu sangat berbeda dari rencana perdamaian masa lalu. Rencana tersebut akan memungkinkan Israel untuk menerapkan kedaulatannya ke sebanyak 30% dari Yudea dan Samaria, termasuk semua permukiman ditambah penyangga keamanan yang murah hati.

Rencana tersebut diumumkan pada akhir Januari, dan untuk setengah tahun berikutnya, apakah Israel akan mencaplok dan berapa banyak pertanyaan yang muncul di benak para menteri luar negeri di seluruh dunia – termasuk kami, Gabi Ashkenazi, yang melakukan semua yang dia bisa untuk menghentikannya. terjadi.

Pada akhirnya, pemerintahan Trump dan Israel mengesampingkan perdamaian dengan Palestina demi perdamaian antara Israel dan negara-negara Arab, Abraham Accords.Penasihat senior Presiden AS Jared Kushner berbicara saat Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O'Brien berdiri di sampingnya setibanya di Bandara Internasional Abu Dhabi, di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab 31 Agustus 2020 (WAM / HANDOUT VIA REUTERS).Penasihat senior Presiden AS Jared Kushner berbicara saat Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O’Brien berdiri di sampingnya setibanya di Bandara Internasional Abu Dhabi, di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab 31 Agustus 2020 (WAM / HANDOUT VIA REUTERS).

5. Pelanggaran Snapback dan Iran. Pemerintahan Trump memulai tahun 2020 dengan membunuh komandan Pasukan Quds IRGC Qasem Soleimani. Ini juga melanjutkan rezim sanksi “tekanan maksimum” terhadap Iran pada awal 2020, dan pada bulan Agustus, ia mengumumkan bahwa mereka akan menerapkan mekanisme “sanksi snapback” kesepakatan Iran 2015 untuk menghentikan embargo senjata PBB terhadap rezim Ayatollah agar tidak kedaluwarsa. .

Tangkapannya? AS meninggalkan kesepakatan Iran pada 2018. Departemen Luar Negeri menunjukkan bahwa sanksi diberlakukan oleh resolusi Dewan Keamanan PBB yang secara khusus menyebut AS sebagai pihak. Pihak lain dalam perjanjian nuklir mengatakan AS tidak memiliki kewenangan untuk mencabut kembali sanksi, dan mereka memandang embargo senjata PBB telah kedaluwarsa.

Sementara itu, Badan Energi Atom Internasional merilis beberapa laporan yang mendokumentasikan pelanggaran perjanjian nuklir Iran, mengembangkan lebih banyak uranium ke tingkat yang lebih besar dari yang diizinkan dan menyembunyikan situs nuklir dari IAEA.

Biden berusaha untuk bergabung kembali dengan kesepakatan Iran sambil membawa rezim kembali ke kepatuhan dan kemudian memperkuat perjanjian, sementara Netanyahu mengatakan kesepakatan itu cacat pada intinya.Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memberikan pidato virtual, pada kesempatan ulang tahun Nabi Muhammad, di Teheran, Iran 3 November 2020 (WEBSITE RESMI KHAMENEI / HANDOUT VIA REUTERS).Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memberikan pidato virtual, pada kesempatan ulang tahun Nabi Muhammad, di Teheran, Iran 3 November 2020 (WEBSITE RESMI KHAMENEI / HANDOUT VIA REUTERS).

4, 3, 2, 1. Abraham Accords – UEA, Bahrain, Sudan, Maroko, dan banyak lagi yang akan datang. Kisah diplomatik terbesar untuk Israel pada tahun 2020 tidak diragukan lagi adalah perjanjian perdamaian pertamanya dengan negara Arab – Uni Emirat Arab – dalam 26 tahun, yang menggelinding ke tiga negara Arab lainnya yang menormalkan hubungan dengan Israel dalam empat bulan.

Abraham Accords, demikian AS menyebutnya, yang menekankan peran dialog antaragama, mengubah paradigma tentang peran Israel di wilayah tersebut. Palestina tidak lagi memiliki hak veto atas Israel yang menjadi bagian dari Timur Tengah dan menuai keuntungan dari hubungan dan bisnis dengan negara-negara Arab.MENTERI UTAMA Benjamin Netanyahu, Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri UEA Abdullah bin Zayed menandatangani kesepakatan normalisasi di Gedung Putih pada 15 September (REUTERS / TOM BRENNER).MENTERI UTAMA Benjamin Netanyahu, Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri UEA Abdullah bin Zayed menandatangani kesepakatan normalisasi di Gedung Putih pada 15 September (REUTERS / TOM BRENNER).

Saat 2021 dimulai, ada spekulasi luas tentang siapa yang akan menjadi yang berikutnya; Oman, Indonesia, Mauritania, Pakistan semuanya telah muncul dalam beberapa minggu terakhir, tetapi permata mahkotanya adalah Arab Saudi. Harapkan lebih banyak berita tentang hal itu di tahun mendatang.


Dipersembahkan Oleh : Data HK